Kompas.com - 10/10/2019, 08:07 WIB
Warga sipil Suriah menyelamatkan diri saat dimulainya operasi militer oleh Turki ke kota Ras al-Ain di provinsi Hasakeh, Rabu (9/10/2019). AFP / DELIL SOULEIMANWarga sipil Suriah menyelamatkan diri saat dimulainya operasi militer oleh Turki ke kota Ras al-Ain di provinsi Hasakeh, Rabu (9/10/2019).

ANKARA, KOMPAS.com - Turki resmi mulai melancarkan serangan besar-besaran ke wilayah Suriah utara yang diduduki Kurdi, Rabu (9/10/2019).

Militer Turki telah melakukan serangan pemboman intensif yang diikuti dengan serangan darat. Operasi militer itu dimulai selang beberapa hari setelah AS mengumumkan penarikan pasukannya dari Suriah.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan dimulainya serangan yang diberi nama "Operation Peace Spring" itu melalui akun Twitter miliknya, yang segera diikuti dengan serangan menggunakan jet tempur dan artileri yang menargetkan posisi Kurdi di sepanjang perbatasan.

Selanjutnya operasi darat dimulai pada sore harinya, menurut Kementerian Pertahanan Turki.

Baca juga: Erdogan: Operasi Turki Melawan Kurdi Suriah Sudah Dimulai

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) menyebut telah ada setidaknya 16 anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang tewas dalam serangan awal yang dilancarkan Turki.

SDF juga melaporkan setidaknya sudah ada dua korban tewas dari warga sipil dan dua lainnya cedera dalam serangan di perbatasan Ras al-Ain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara Kementerian Pertahanan Turki menyebut bahwa pasukannya telah melancarkan serangan ke 181 target kelompok teror Kurdi.

Juru bicara kelompok militan Suriah pro-Turki, mengatakan kepada AFP, tahap operasi darat dimulai dari Tal Abad, dan media Turki melaporkan bahwa pasukan khusus dan kendaraan lapis baja telah memasuki sejumlah titik di perbatasan.

Erdogan menyebut operasi militer Turki di Suriah kali ini diperlukan untuk mengekang kekuatan SDF yang disebut memiliki hubungan dengan pemberontak Kurdi di Turki.

Baca juga: Menurut Erdogan, Menyerang Kurdi Suriah Bakal Memberi Perdamaian

Erdogan menambahkan, pihaknya ingin agar ada "zona aman" di sisi perbatasan Suriah, di mana Turki dapat mengirim kembali 3,6 juta pengungsi yang telah ditampungnya sejak terjadinya perang saudara selama delapan tahun.

Halaman:


Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.