Kompas.com - 17/11/2020, 09:26 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PEMILU 2020 yang berlangsung di Amerika Serikat melahirkan keterkejutan baru bagi dunia, meskipun seharusnya keterkejutan itu tidak perlu ada.

Pasalnya, presiden petahana, Donald Trump berhasil dijungkalkan oleh politisi senior dari Partai Demokrat, Joe Biden yang berpasangan dengan mantan jaksa San Fransisco dan California, Kamala Harris.

Kamala Harris menjadi perempuan pertama yang menjadi wakil presiden di negara adi kuasa tersebut. Seorang warga kulit hitam keturunan yang melahirkan inspirasi bagi kaum milenial untuk mewujudkan mimpi tinggi.

Namun drama Pemilu 3 November itu tidak seperti pemilu-pemilu sebelumnya. Hasil Pemilu AS tidak langsung diketahui pada malam harinya, karena harus mengakomodasi pemilih yang melakukan melalui pos (mail in ballot) yang telah dibuka sejak September karena pandemi Covid-19.

Yang paling menegangkan ketika beberapa negara bagian yang menjadi basis Partai Republik seperti Pennsylvania dan Winsconsin dimenangkan oleh Joe Biden.

Hasil Georgia yang terlambat masuk akhirnya dimenangkan oleh Biden–Harris. Itu adalah kemenangan pertama Demokrat sejak 1992 (CBS Evening News, 13 November 2020).

Prahara demokrasi muncul ketika Trump mengeluarkan pernyataan tidak mengakui hasil pemilu jika kalah. Bahkan pihak Trump sudah mengklaim kemenangan ketika hasil pemilu sedang dihitung.

Ketika hasil Pemilu sudah menunjukkan Biden meraih 290 electoral college vote dari batas minimal 270, pihak istana Presiden masih tidak mengakui hasil pemilu, termasuk didukung oleh Menlu AS, Mike Pompeo.

Keriuhan ini muncul di lini masa media sosial, ketika cuitan jurnalis AS, David Lipson, menyatakan Pemilu AS meniru model Indonesia.

Pernyataan satir itu direspons oleh dosen komunikasi dari Australian National University, Ross Tapsel, bahwa Pemilu AS itu tidak persis sama dengan Indonesia, kecuali Trump diangkat sebagai menteri pertahanan; sebuah satirisme berlipat-lipat.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.