Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengapa Persia Berubah Nama Menjadi Iran

Kompas.com - 25/04/2024, 13:05 WIB
Egidius Patnistik

Penulis

WILAYAH yang sekarang menjadi negara Iran telah dikenal dengan banyak nama yang berbeda, dan memiliki batas dan perbatasan yang berbeda-beda dalam 5.000 tahun terakhir. Nama Persia telah terukir dalam banyak lembaran sejarah dan sastra Barat, sering kali menjadi simbol dari kerajaan yang kaya dan eksotis yang penuh misteri.

Sebuatan "Persia" pertama kali digunakan oleh orang-orang Yunani untuk merujuk pada kekaisaran yang dibangun Cyrus Agung. Sebuatan ini berasal dari kata "Parsa", nama kelompok orang dari mana Cyrus Agung berasal dan memulai pemerintahannya. Wilayah itu kini merujuk pada Provinsi Fars di Iran modern. Sebutan itu kemudian digunakan oleh bangsa-bangsa Eropa untuk mendeskripsikan keseluruhan wilayah yang diperintah oleh Kekaisaran Persia.

Dengan demikian, kata "Persia" merupakan sebuah eksionim, sebuah nama yang diberikan kepada suatu kelompok orang oleh pihak luar. (Sarah Roller, historyhit.com)

Baca juga: Mengapa Israel Menyerang Kota Isfahan di Iran?

Secara internal di masyarakat setempat, nama Iran telah lama digunakan – sejak masa zoroastrianisme (1000 SM) – bersama dengan variasi nama lainnya termasuk Arya (secara harfiah berarti tanah Arya). Pada abad ke-4 M, istilah Iran digunakan dalam tulisan dan sastra, dan beberapa teks Barat mencatat adanya preferensi internal terhadap nama Iran pada abad ke-19.

Pada awal abad ke-20, dunia mulai menyaksikan pergolakan besar dalam struktur politik dan sosial di banyak negara, termasuk di Iran. Reza Shah, yang naik tahta pada tahun 1925, memiliki visi modernisasi yang kuat untuk Iran. Ia melihat perlunya sebuah negara yang bersatu dan modern, yang dapat berdiri sejajar dengan negara-negara besar lainnya di dunia.

Reza Shah percaya bahwa salah satu langkah penting dalam proses ini adalah memperkuat identitas nasional yang bisa mempersatukan berbagai kelompok etnis dan budaya di dalam negara. Karena itu ia ingin mengubah nama negaranya. 

Pada tahun 1930-an, langkah-langkah mulai diambil Reza Shah untuk meresmikan perubahan nama dari Persia menjadi Iran, dan pergantian nama itu mulai berlaku pada Maret 1935: Persia berubaha nama menjadi Iran.

Pendorong Utama Perubahan Nama

Ada sejumlah faktor utama yang memengaruhi keputusan itu, mencakup aspek-aspek sejarah, nasionalisme, serta tujuan modernisasi dan penyatuan nasional.

Salah satu dorongan utama di balik perubahan nama adalah keinginan untuk kembali ke akar sejarah dan budaya Iran yang kaya. "Iran" adalah nama yang digunakan secara lokal dan dalam bahasa Persia selama berabad-abad, sejak zaman kuno, yang secara harfiah berarti "tanah Arya".

Arya merujuk pada suku-suku Indo-Eropa yang menetap di wilayah itu dan menjadi cikal bakal banyak kelompok etnik di Iran. Reza Shah ingin menggali kembali sejarah ini untuk menggugah kesadaran nasional dan menumbuhkan kebanggaan di antara warganya.

Iran adalah negara yang memiliki keragaman etnis dan linguistik yang besar, termasuk Persia, Azeri, Kurdi, Lur, Baluchi, dan Arab. Menggunakan nama "Persia" cenderung mengasosiasikan negara tersebut secara eksklusif dengan etnis Persia saja, sedangkan "Iran" mencakup dan mengakui keragaman ini secara lebih luas. Penggunaan nama yang lebih inklusif ini dimaksudkan untuk mendorong persatuan nasional dan integrasi sosial di antara berbagai kelompok di dalam negara.

Perubahan nama juga sejalan dengan program modernisasi luas yang dilaksanakan Reza Shah, yang mencakup reformasi administratif, sosial, dan ekonomi. Pergantian nama negara menjadi simbol transformasi dari kerajaan yang tradisional menjadi negara modern yang dapat bersaing dan berkoordinasi pada tingkat internasional. Ini adalah langkah untuk memproyeksikan citra baru Iran sebagai negara yang dinamis dan progresif.

Di era di mana pengaruh kolonial Inggris dan Rusia sangat kuat di Iran, Reza Shah berusaha memperkuat kedaulatan nasional. Mengganti nama Persia menjadi Iran juga merupakan langkah untuk menegaskan independensi dari pengaruh kolonial dan imperialisme. Ini adalah upaya untuk mengubah persepsi internasional tentang Iran, dari sebuah negara yang sering dipermainkan oleh kekuatan asing menjadi sebuah entitas yang berdaulat dan mandiri.

Perubahan nama ini juga dipandang sebagai strategi untuk memposisikan Iran secara lebih efektif dalam diplomasi internasional. Dengan mempromosikan nama yang lebih otentik dan historis, Iran dapat lebih mudah menegaskan identitas dan posisinya di forum global, membantu dalam membentuk aliansi dan menjalin hubungan luar negeri yang lebih merata dan saling menguntungkan.

Keseluruhan upaya ini tidak hanya mencerminkan keinginan untuk perubahan nama semata, melainkan juga merupakan bagian dari ambisi lebih besar untuk merevitalisasi dan memodernisasi Iran. Ini menunjukkan bagaimana sebuah keputusan yang tampaknya simbolis—seperti perubahan nama—dapat menjadi bagian integral dari strategi pembangunan nasional dan politik internasional yang lebih luas.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Internasional
Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Internasional
Siapa 'Si Lalat' Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Siapa "Si Lalat" Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Internasional
Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Internasional
Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Internasional
Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com