Kompas.com - 21/02/2020, 09:47 WIB

HANAU, KOMPAS.com - Tragedi penembakan di Hanau, Jerman, menyisakan sejumlah kesedihan bagi keluarga dan kerabat korban. Pelaku penembakan juga mengakhiri hidupnya setelah dia berhasil melancarkan aksinya di Hanau.

Hal itu membuat pertanyaan lebih lanjut terkait dasar penembakan yang dilakukan tersangka. Tobias Rathjen, seperti dilansir AFP, pernah menuliskan sekitar 24 halaman dokumen acak yang berisi tentang keinginannya untuk melenyapkan lebih dari 20 negara di dunia.

Dua negara seperti Turki dan Israel bahkan dianggapnya pantas untuk dihancurkan. Tersangka Tobias selama ini juga mengaku tidak pernah bersama dengan perempuan karena dia merasa selalu dimata-matai oleh agen rahasia.

Peter Neumann, pakar penanggulangan terorisme di King College London, mengatakan bahwa teks-teks yang ditulis Tobias Rathjen mengandung "beragam pandangan yang sebagian besar ekstrem."

Namun, berbeda dengan keterangan dari investigasi, co-leader dari Partai Kanan AfD Joerg Meuthen mengatakan bahwa penembakan itu bukan berasal dari pemahaman sayap kiri atau sayap kanan melainkan aksi yang semata-mata dilakukan orang gila.

Baca juga: Lima Warga Turki Jadi Korban Tewas Penembakan Jerman, Erdogan Bereaksi

Adapun para politisi dari seluruh spektrum politik menuduh kepada anti-Islam, anti-imigran yang menormalisasi pidato kebencian dan mengobarkan sentimen anti-asing dalam beberapa tahun belakangan. 

Kini, polisi Jerman telah mengidentifikasi sekitar 60 penganut sayap kanan sebagai individu "berbahaya" yang mampu melakukan serangan kekerasan. 

Pada Jumat pekan silam, kepolisian Jerman berhasil menangkap 12 anggota dari ekstremis sayap kanan Jerman yang dipercaya telah mengatur serangan skala besar di beberapa masjid. Sebuah serangan serupa dengan yang terjadi di Selandia Baru tahun lalu.

Di dalam video yang kini telah dihapus oleh YouTube, kata-kata kasar tentang imigran Arab dan Turki dilaporkan telah menyerukan pemusnahan total akan banyaknya ras dan budaya di dunia.

Aksi kekejaman itu memicu banyak serangan teror dari kalangan ekstremis sayap kanan Eropa akan meningkatnya tindakan rasial dan anti-Islam.

Baca juga: Penembak Rasis di Jerman Rupanya ingin Lenyapkan Separuh Populasi Jerman

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.