Kompas.com - 18/02/2020, 12:20 WIB

DAMASKUS, KOMPAS.com - Seorang ayah di Suriah mempunyai cara cerdas agar anaknya tidak trauma dengan konflik, yakni mengajarinya tertawa ketika mendengar suara ledakan bom.

Abdullah a-Mohammad membawa keluarganya, termasuk si anak Salwa, harus mengungsi dari rumah mereka di Saraqib, kota di sebelah timur Idlib.

Saat ini, mereka tinggal di rumah mereka di Sarmada, masih di dalam wilayah Idlib. Meski begitu, mereka masih dikelilingi suara ledakan bom.

Baca juga: Konflik Suriah: Turki dan Rusia Umumkan Gencatan Senjata Bersejarah

Abdullah melihat bahwa anak-anak di lingkungannya mengalami "krisis psikologi" akibat dentuman mengerikan dari peledak yang jatuh ke tanah.

Oleh karena itu, seperti diwartakan Sky News, Senin (17/2/2020), Abdullah mengubah suara yang menakutkan itu seperti permainan untuk melindungi putrinya.

Setiap kali ada bom yang dijatuhkan, Abdullah akan mengatakan kepada bocah tiga tahun tersebut bahwa suara itu adalah kembang api dan pistol mainan.

"Dia adalah anak-anak yang tidak mengerti perang. Saya memutuskan mengajari Salwa permainan untuk mencegah kondisi psikologisnya menurun," jelasnya.

Bersama istrinya, keduanya kemudian memutuskan untuk mengubah suara menakutkan itu menjadi "sumber kebahagiaan" dan memberikan rasa aman kepada Salwa.

Abdullah membagikan "permainannya" itu ke media sosial, di mana terlihat Salwa begitu riang tertawa ketika mendengar suara ledakan.

Baca juga: Anggota Komisi I Minta Pemerintah RI Aktif Tangani Konflik Suriah

Unggahan tersebut menuai ratusan komentar, di mana ada netizen yang merasa sedih dan tersentuh dengan kisah keluarga itu.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber Sky News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.