Korban Pengeboman Idlib di Suriah: Semoga Tuhan Membalas Assad dan Rusia

Kompas.com - 14/02/2020, 10:29 WIB
Seorang anak perempuan tengah menggendong bayi dengan di sebelah mereka, terbaring bocah laki-laki yang terluka setelah serangan udara di Idlib, Suriah, pada 11 Februari 2020. AFP/ABDULAZIZ KETAZSeorang anak perempuan tengah menggendong bayi dengan di sebelah mereka, terbaring bocah laki-laki yang terluka setelah serangan udara di Idlib, Suriah, pada 11 Februari 2020.

DAMASKUS, KOMPAS.com - Seorang anak yang menjadi korban pengeboman di Idlib, Suriah, berharap semoga Tuhan membalas Presiden Bashar al- Assad dan Rusia.

Wajih Al Asali tengah berada di bengkel mobil ketika serangan udara terjadi di lokasinya, dan membuat kawasan itu menjadi puing-puing.

Kini, Wajih dirawat dengan tubuh penuh perban, jari-jari yang membengkak serta terkena kotoran dan darah, maupun napas yang terasa berat.

Baca juga: Erdogan Ancam Suriah Bakal Membayar Mahal jika Tentaranya Diserang

Serangan udara itu terjadi di salah satu alun-alun utama Idlib, dengan tujuh anak dilaporkan tewas, demikian laporan Sky News Kamis (13/2/2020).

Ratusan ribu orang memutuskan mengungsi dari provinsi di sebelah barat laut Suriah, dan berbatasan dengan Turki di tengah gempuran pasukan pemerintah.

Ayah Wajih adalah anggota kelompok pemberontak. Namun, adalah anaknya yang harus menanggung akibat karena orangtuanya tak mendukung Damaskus.

"Kami hanya sedang duduk di bengkel. Namun, mereka mencoba menyerang kami. Semoga Tuhan membalas dengan membunuh Bashar (Assad) dan Rusia," ujar Wajih.

Korban anak-anak lain yang diangkat dari reruntuhan pasca-serangan adalah Rinad Zaidan. Dia tengah bermain dengan adiknya, Mohammed, ketika tertimpa puing-puing gedung.

Dari lokasi aman di dekat perbatasan Turki, Rinad yang kepalanya diperban mengisahkan bagaimana dia dan adiknya segera diselamatkan.

"Pertahanan sipil (White Helmets) membawa kami ke rumah sakit. Mereka mengambil pecahan dari pipi serta kepala adik saya," jelasnya.

Tim penyelamat kemudian beralih kepada bocah tujuh tahun itu di mana dia dipindahkan ke rumah sakit lain agar luka di tubuhnya segera dirawat.

Rinad dan keluarganya memutuskan meninggalkan rumah mereka di Saraqib tiga hari lebih awal sejak penyerangan tersebut.

Rinad melanjutkan, dia ingin segera kembali ke sekolah setelah serangan berakhir dan belajar. "Saya ingin jadi dokter dan merawat anak-anak," katanya.

Baca juga: Potret al-Hol, Kamp Pengungsian ISIS di Suriah



Sumber Sky News
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X