Trump Ancam Hancurkan dan Lenyapkan Ekonomi Turki jika Bertindak Kelewat Batas

Kompas.com - 08/10/2019, 15:21 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berpidato di acara kampanye akbar Pilpres 2020 di Greenville, Carolina Utara, Rabu malam (17/7/2019). AFP / NICHOLAS KAMMPresiden Amerika Serikat Donald Trump berpidato di acara kampanye akbar Pilpres 2020 di Greenville, Carolina Utara, Rabu malam (17/7/2019).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump mengancam, dia akan menghancurkan ekonomi Turki setelah memberi lampu hijau untuk menyerang utara Suriah.

Militer AS menyatakan, sebanyak 50-100 "operator khusus" sudah ditarik dari medan utara, daerah penyangga pasukan Turki dan Pasukan Demokratik Suriah (SDF).

Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), yang merupakan tulang punggung SDF, adalah target yang hendak disasar Ankara dalam operasi militer.

Baca juga: Pasukan AS Ditarik dari Suriah, Trump Minta Turki dan Kurdi Pikirkan Sendiri Situasinya

Sehari setelah memberikan lampu hijau, Trump mendapat kritikan hebat dari sekutunya di Republik karena mengabaikan Kurdi, sekutu AS dalam menumpas ISIS.

Dalam serangkaian kicauannya di Twitter seperti diberitakan AFP Senin (7/10/2019), Trump mulai berbalik dengan memberi ancaman bagi Turki.

"Jika Turki melakukan sesuatu, menurut kebijaksanaan saya yang luar biasa, di luar batas, maka saya akan menghancurkan dan melenyapkan ekonomi Turki," ancamnya.

Presiden 73 tahun itu menegaskan, Ankara dan negara Eropa lainnya harus mengawasi anggota ISIS dan keluarganya, dan mengklaim AS sudah mengalahkan ISIS.

"Kini saatnya bagi yang lain, termasuk negara makmur, melindungi teritori mereka. AS HEBAT!" ujar presiden ke-45 dalam sejarah AS.

Trump melanjutkan, dia memberikan ancaman bagi pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan agar tak bertindak yang bisa dianggap tak manusiawi.

"Jika tidak, mereka bakal menderita karena murka dari ekonomi yang akan hancur," tuturnya. Namun, dia menyatakan ingin mengakhiri keberadaan pasukan AS di kawasan.

"Kami ingin memulangkan pasukan kami dari perang tak berkesudahan ini. Kami tidak berperang. Kami mengawasi seperti polisi," lanjutnya.

Sumber pejabat senior membantah Trump memberikan lampu hijau untuk menginvasi utara Suriah, dan memunculkan kekhawatiran tawanan ISIS bakal kabur akibat konflik tersebut.

Pejabat anonim itu mengungkapkan, tentara Turki berniat untuk melakukan operasi militer berdurasi pendek, tanpa melibatkan AS.

Erdogan sebelumnya menyatakan, dia bisa saja langsung menggelar serangan terhadap Kurdi tanpa harus mengumumkan peringatan terlebih dahulu.

Turki memandang YPG merupakan teroris, karena dituding punya hubungan dengan milisi Kurdi di dalam Turki, dan berniat menghancurkan mereka.

Selain itu, Turki juga berniat membuat "zona aman" yang berfungsi sebagai lokasi penampungan bagi sebagian pengungsi Suriah.

Saat ini, Turki menampung 3,6 juta pengungsi yang melarikan diri dari Suriah buntut perang saudara yang berlangsung dalam delapan tahun terakhir.

Baca juga: Turki Hendak Gelar Operasi Militer ke Utara Suriah, PBB Bersiap yang Terburuk

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa Bumi di Perbatasan Turki-Iran, 8 Orang Tewas

Gempa Bumi di Perbatasan Turki-Iran, 8 Orang Tewas

Internasional
Menang Kaukus Nevada, Bernie Sanders Semakin Tidak Terbendung

Menang Kaukus Nevada, Bernie Sanders Semakin Tidak Terbendung

Internasional
Pria India Ini Sembah Trump sebagai Dewa dan Buatkan Patung Untuknya

Pria India Ini Sembah Trump sebagai Dewa dan Buatkan Patung Untuknya

Internasional
Kasus Dugaan Infeksi Virus Corona di Zimbabwe Negatif, WHO Tetap Peringati Negara-negara di Afrika

Kasus Dugaan Infeksi Virus Corona di Zimbabwe Negatif, WHO Tetap Peringati Negara-negara di Afrika

Internasional
Pria Jepang yang Positif Virus Corona sebelum ke Indonesia sudah Keluhkan Gejala Flu

Pria Jepang yang Positif Virus Corona sebelum ke Indonesia sudah Keluhkan Gejala Flu

Internasional
Presiden Korea Selatan Naikkan Status Infeksi Virus Corona di Level Tertinggi

Presiden Korea Selatan Naikkan Status Infeksi Virus Corona di Level Tertinggi

Internasional
6 Orang Meninggal karena Virus Corona, Iran Tutup Sekolah hingga Larang ke Bioskop

6 Orang Meninggal karena Virus Corona, Iran Tutup Sekolah hingga Larang ke Bioskop

Internasional
Kasus Infeksi Virus Corona di Korea Selatan dan Italia Melonjak, Begini Langkah Pemerintahnya

Kasus Infeksi Virus Corona di Korea Selatan dan Italia Melonjak, Begini Langkah Pemerintahnya

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Ayah di Suriah Ajari Anaknya Tertawa Dengar Ledakan Bom | Kisah Korban Bully Quaden Bayles

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Ayah di Suriah Ajari Anaknya Tertawa Dengar Ledakan Bom | Kisah Korban Bully Quaden Bayles

Internasional
Terinspirasi Kisah Agatha Christie, Pria Ini Bunuh Tetangganya Pakai Minuman Soda

Terinspirasi Kisah Agatha Christie, Pria Ini Bunuh Tetangganya Pakai Minuman Soda

Internasional
Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Internasional
Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Internasional
Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Internasional
2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

Internasional
Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X