Saat Putin, Erdogan, Macron, dan Merkel Bersua Bahas Nasib Suriah

Kompas.com - 28/10/2018, 13:05 WIB
(Dari kiri ke kanan) Presiden Rusia Vladimir Putin, Kanselir Jerman Angela Merkel, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Prancis Emmanuel Macron berpegangan tangan setelah konferensi pers dalam pertemuan mencari solusi politik abadi terhadap perang saudara di Suriah. Pertemuan digelar di Vahdettin Mansion di Istanbul, pada Sabtu (27/10/2018). (AFP/Maxim Shipenkov) (Dari kiri ke kanan) Presiden Rusia Vladimir Putin, Kanselir Jerman Angela Merkel, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Prancis Emmanuel Macron berpegangan tangan setelah konferensi pers dalam pertemuan mencari solusi politik abadi terhadap perang saudara di Suriah. Pertemuan digelar di Vahdettin Mansion di Istanbul, pada Sabtu (27/10/2018). (AFP/Maxim Shipenkov)

ISTANBUL, KOMPAS.com - Pemimpin negara Turki, Rusia, Perancis, dan Jerman pada Sabtu (27/10/2018) berkumpul dan bergandengan tangan menyerukan solusi politik terhadap nasib Suriah.

Sky News mewartakan, dalam pernyataan bersama di Istanbul, Turki, Recep Tayyip Erdogan dan Vladimir Putin duduk berdampingan di bagian tengah, saling memandang dan bertatapan.

Sementara Angela Merkel dan Emmanuel Macron berada di kedua sisi mereka.

"Suriah harus sekali lagi menjadi ibu pertiwi bagi seluruh rakyat Suriah," ucap Merkel.

Baca juga: Wilayahnya Dihujani Roket dari Gaza, Israel Tuduh Suriah dan Iran

"Solusi tidak dapat terjadi melalui cara militer, tapi hanya melalui negosiasi politik di bawah kepemimpinan PBB," katanya.

Erdogan memuji keberhasilan kerja sama dan meminta lebih banyak kontribusi keuangan jelang musim dingin. Pemerintah Turki khawatir muncul gelombang baru pengungsi di perbatasan.

Sementara Putin dengan ekspresi wajah datarnya mengatakan, solusi politik merupakan satu-satunya solusi untuk mengatasi perang saudara di Suriah yang telah berlangsung selama 7 tahun.

Pernyataan bersama yang dibacakan Erdogan, menyerukan agar dibentuk komite untuk menyusun rancangan konstitusi pasca-perang Suriah, sebelum akhir tahun ini.

"Membuka jalan bagi pemilihan umum yang bebas dan adil di Suriah," demikian pernyataan bersama keempat pemimpin negara tersebut.

"Kebutuhan untuk memastikan akses yang cepat, aman, dan tanpa hambatan bagi organisasi kemanusiaan di Suriah dan bantuan kemanusiaan segera untuk menjangkau semua orang yang membutuhkan," imbuhnya.

Melansir AFP, pertemuan mereka terjadi usai satu pekan kekerasan di Idlib makin meningkat, dengan serangan rezim Suriah yang menewaskan 7 warga sipil pada Jumat lalu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Rusia Diduga Telepon Pemberontak Ukraina yang Jatuhkan Pesawat Malaysia Airlines MH17

Internasional
Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Dapat Mosi Tidak Percaya, Pemerintah Kuwait Mengundurkan Diri

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

[POPULER INTERNASIONAL] Istri Habis Rp 600 Juta di Harbolnas, Suaminya Ingin Bunuh Diri | Israel Ditembaki Roket

Internasional
Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Internasional
Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Internasional
Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Internasional
Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Internasional
Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Internasional
Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Internasional
Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Internasional
Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Internasional
Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Internasional
Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

Internasional
Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X