Hari Ini dalam Sejarah: Akhir Kekuasaan Napoleon di Perancis

Kompas.com - 11/04/2018, 12:22 WIB
Lukisan karya Karl Stenben ini mengisahkan kembalinya Napoleon Bonaparte dari Pulau Elba tempatnya diasingkan. WikipediaLukisan karya Karl Stenben ini mengisahkan kembalinya Napoleon Bonaparte dari Pulau Elba tempatnya diasingkan.
|

KOMPAS.com - Napoleon Bonaparte (1769-1821) dikenal sebagai ahli militer hebat di zamannya dan nyaris menaklukkan Eropa.

Namun, pada akhirnya Napoleon tak kuasa menahan gempuran beberapa negara yang bergabung untuk melawannya.

Sang Kaisar Perancis itu akhirnya menyerah dengan menandatangani Perjanjian Fontainebleau pada 11 April 1814 yang berujung pada pembuangannya di Pulau Elba.

Dalam Perang Koalisi Ke-6 (1812-1814), sebuah persekutuan antara Austria, Prussia, Swedia, Inggris, serta beberapa negara bagian Jerman sukses memukul mundur pasukan Perancis dari Jerman pada 1813.

Baca juga : Hari Ini dalam Sejarah: Napoleon Bonaparte Mundur dari Moskwa

Setahun kemudian, Inggris, Spanyol, dan Portugal melakukan invasi ke Perancis melalui Pegunungan Pyrenees.

Di saat yang sama Rusia, Austria, dan para sekutunya menyerbu Perancis dengan menyeberangi Sungai Rhine.

Setelah Pertempuran Paris pada 30-31 Maret 1814, pasukan Perancis menyerah dan memaksa Napoleon untuk bernegosiasi dengan negara-negara koalisi.

Usai memenangkan pertempuran negara-negara koalisi mengatakan mereka menegaskan menghormati integritas Perancis tetapi yang ingin lagi berurusan dengan Napoleon.

Negara-negara koalisi mengatakan tetap menghormati Perancis sebagai negara besar dan meminta senat menunjuk pemerintahan sementara yang akan mengendalikan urusan administrasi dan membentuk konstitusi baru bagi rakyat Perancis.

Pada 1 April 1814, Tsar Rusia Alexander I  bertemu dengan senat conservateur, sebuah lembaga yang berperan sebagai penasihat pemerintah Perancis.

Pada intinya, Rusia menawarkan hal yang sama seperti disampaikan negara-negara koalisi sehari sebelumnya.

Baca juga : Hari Ini dalam Sejarah: Kekalahan Napoleon dalam Pertempuran Waterloo

Sebagai bentuk itikad baik, Rusia akan membebaskan 150.000 tahanan perang Perancis yang ditahan sejak Napoleon melakukan invasi ke Rusia pada 1812.

Pada 2 April 1814, Senat Perancis menyetujui persyaratan yang diajukan negara-negara koalisi dan mengesahkan resolusi untuk menyingkirkan Napoleon.

Dalam lukisan karya Adam Albrecht (1841) ini memperlihatkan Napoleon Bonaparte dan pasukannya menyaksikan kota Moskwa yang dibakar.Wikipedia Dalam lukisan karya Adam Albrecht (1841) ini memperlihatkan Napoleon Bonaparte dan pasukannya menyaksikan kota Moskwa yang dibakar.
Pada 5 April 1814, Senat menerbitkan sebuah dekrit untuk memperkuat keputusan mereka yang isinya:

1. Napoleon Bonaparte dicopot dari tahta dan menghilangkan hak suksesi keluarganya.

2. Rakyat dan tentara Perancis tidak lagi terikat sumpah setia terhadap Napoleon.

3. Dekrit ini harus disampaikan ke departemen-departemen dan militer serta diproklamirkan di seluruh wilayah ibu kota.

Kabar pemecatannya sebagai Kaisar Perancis tiba di telinga Napoleon yang sedang berada di Istana Fontainebleau.

Baca juga : Hari Ini dalam Sejarah: Napoleon Bonaparte Dibuang ke Pulau Elba

Sementara itu, pasukan koalisi menegaskan bahwa mereka memiliki masalah dengan Napoleon bukan dengan rakyat Perancis.

Saat itu, Napoleon masih menganggap koalisi sekadar menggertak dan dia hanya mau menyerahkan tahtanya kepada sang putra dengan Ratu Marie-Louis berperan sebagai wali negeri.

Napoleon kemudian mengajukan hal terkait penyerahan kekuasaan bersyarat ini kepada Koalisi.

"Negara Koalisi sudah menyatakan Kaisar Napoleon adalah penghalang utama terciptanya perdamaian di Eropa, (maka) Kaisar Napoleon, sesuai sumpahnya, siap turun tahta, meninggalkan Perancis, dan kehidupan demi kebaikan negara, yang tak bisa dilepaskan dari hak putranya, wewenang Ratu, serta keberlangsungan hukum dan kekaisaran"

Saat perwakilan Napoleon sedang mengirimkan pesan itu, dia mendengar salah seorang jenderalnya Auguste Marmont menyatakan kekalahan sudah tak terelakkan.

Tak lama kemudian, negara-negar a Koalisi yang sudah enggan berurusan dengan Napoleon tak mau berkompromi dan menolak tawaran Napoleon.

Dengan penolakan itu ditambah tak ada pilihan lain di sisi kemiliteran, Napoleon akhirnya tak memiliki opsi yang lebih baik selain menyerah.

Selama beberapa hari selanjutnya, dengan kekuasaan Napoleon atas Perancis secara praktis sudah berakhir maka kesepakatan resmi dinegosiasikan dan diteken para utusan Napoleon di Paris pada 11 April 1814 dan diratifikasi Napoleon dua hari sesudahnya.

Kesepakatan itu terdiri atas 21 pasar yang melucuti seluruh kewenangan Napoleon sebagai Kaisar Perancis.

Namun, Napoleon dan istrinya, Marie-Louis masih diizinkan menyandang gelar kekaisarannya. Selain itu, semua keturunan dan anggota keluarga Napoleon dilarang memiliki kekuasaan di Perancis.

Napoleon juga harus menyerahkan semua hak miliknya ke pemerintah Perancis, menyerahkan semua kekayaannya, dan hanya diperkenankan membawa 400 orang sebagai pengawal pribadinya.

Setelah dilucuti kekuasaannya Napoleon dibuang ke Pulau Elba, sebuah pulau berpenduduk 12.000 orang di Laut Tengah, 20 kilometer dari pesisir Tuscany, Italia.

Beberapa bulan di pembuangan Napoleon mendengar mantan istrinya, Josephine meninggal dunia di Perancis.

Kabar itu sangat menghancurkan hati Napoleon yang karena begitu sedih enggan meninggalkan kamarnya selama dua hari.

Baca juga : 200 Kerangka Tentara Napoleon Bonaparte Ditemukan

Terpisah dari istri dan putranya yang kembali ke Austria, tak lagi menerima tunjangan yang dituangkan dalam Perjanjian Fontainebleu, ditambah kabar yang menyebut dirinya akan dibuang ke sebuah pulau terpencil di Samudera Atlantik, membuat Napoleon bergerak.

Dia kemudian berhasil kabur dari Pulau Elba bersama 700 orang anak buahnya pada 26 Februari 1815, kembali ke Perancis dan kembali berupaya menguasai Eropa.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Internasional
Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Internasional
Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Internasional
[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

Internasional
Seorang Warga China Diduga Terinfeksi Virus Corona di Sorong

Seorang Warga China Diduga Terinfeksi Virus Corona di Sorong

Internasional
Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Internasional
'Rencana Perdamaian' Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

"Rencana Perdamaian" Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

Internasional
Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X