AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Kompas.com - 17/10/2019, 12:34 WIB
Gambar yang diambil pada 13 Oktober 2019 dari kota Turki Ceylanpinar menunjukkan asap mengepul dari kota perbatasan Suriah Ras al-Ain di tengah pertempuran antara Turki melawan Kurdi. Kurdi mengumumkan mereka menjalin kerja sama dengan pemerintah Suriah demi menghadapi Turki yang menyerang sejak 9 Oktober 2019. AFP/OZAN KOSEGambar yang diambil pada 13 Oktober 2019 dari kota Turki Ceylanpinar menunjukkan asap mengepul dari kota perbatasan Suriah Ras al-Ain di tengah pertempuran antara Turki melawan Kurdi. Kurdi mengumumkan mereka menjalin kerja sama dengan pemerintah Suriah demi menghadapi Turki yang menyerang sejak 9 Oktober 2019.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - AS mengancam bakal menjatuhkan sanksi tambahan jika Turki tak menghentikan serangan terhadap Kurdi Suriah.

Sejauh ini, Ankara masih mengabaikan tekanan komunitas internasional untuk menahan gempuran labih lanjut di kawasan utara Suriah.

Baca juga: AS Janjikan Bakal Terus Dukung Kurdi di Suriah dalam Perang Melawan ISIS

Menghadapi kritikan karena dianggap memberikan jalan bagi Turki menyerang Kurdi, Presiden Donald Trump mengancam bakal menghancurkan ekonomi Turki.

Ancaman itu dia buktikan dengan keputusan menjatuhkan sanksi terhadap tiga menteri Turki, dan menaikkan tarif baja negara itu.

" Sanksi tambahan tengah dipersiapkan jika mereka tidak segera melakukan gencatan senjata," ujar Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin.

Dilansir AFP Rabu (16/10/2019), dia menambahkan Washington bisa mengincar kementerian atau sektor industri yang dipunyai Turki.

"Harapan saya adalah sanksi bakal memberikan dampak (bagi Turki). Kami mempunyai otorisasi hingga luar negeri," terang Mnuchin.

Wakil Presiden AS Mike Pence dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bakal terbang ke Ankara guna membujuk Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk menghentikan agresi.

Namun, Erdogan sebelumnya sempat menegaskan dia tidak akan menyudahi Operation Peace Spring atas Kurdi hingga "kemenangan sempurna tercapai".

Selain itu, dia mengklaim Turki sama sekali "tidak khawatir" mendapat sanksi dari AS, kepada awak media di tengah perjalanan pulang dari Azerbaijan.

Pada 9 Oktober lalu, Erdogan mengumumkan operasi untuk mengusir Kurdi yang dia sebut "teroris", setelah AS menarik 1.000 tentara dari sana.

Mendapat tekanan, Trump membeberkan pesan dengan makna ganda. Di satu sisi, dia mengancam bakal menghancurkan ekonomi Turki.

Namun di sisi lain, dia berkali-kali menyatakan bahwa AS tidak ingin terlibat dalam konflik antara Kurdi dengan Ankara.

Sementara itu di kota Ras al-Ain, milisi Kurdi membakar ban untuk mengacaukan jet tempur Turki, dan menggali parit demi menghadapi pasukan Erdogan.

Baca juga: Disanksi AS karena Serangan ke Kurdi, Erdogan Tak Khawatir

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X