Mewahnya Perayaan Ardha Kumbh, Cara Narendra Modi Gaet Suara dari Allahabad

Kompas.com - 08/03/2019, 21:14 WIB

Festival Ganga Puja di Varanasi, daerah pemilihan Narendara Modi, hanya tiga jam perjalanan ke timur Allahabad.
Siddhant Mohan for Ceritalah Festival Ganga Puja di Varanasi, daerah pemilihan Narendara Modi, hanya tiga jam perjalanan ke timur Allahabad.

Hal ini menjadi alasan utama mengapa keluarga Nehru-Gandhi ingin menjadikan kota tersebut sebagai rumah mereka.

Namun letak geografis Allahabad yang diapit oleh Yamuna dan dataran Gangga-lah yang membuat kota ini memiliki pengaruh spiritual yang luar biasa.

Setiap 12 tahun sekali, saat panen pertanian mencapai titik rendah, sekitar 120 juta umat berkumpul untuk melakukan mandi massal guna menghapus dosa-dosa mereka (Kumbh Mela) di “Triveni Sangam”, sebuah titik pertemuan dari kedua sungai dengan sang Dewi Saraswati.

Shrikanth merupakan pengunjung tetap di acara keagamaan tersebut. Walau, sejujurnya acara ritual enam tahunan yang disebut sebagai Ardha Kumbh (setengah Kumbh) jauh lebih sederhana.

Baca juga: Pemerkosa di India Tewas Dibakar Korbannya

 

Namun menjelang Pemilihan Umum, perayaan Ardha Kumbh tahun ini telah ditingkatkan. Dengan didanai pemerintah sebesar 589 juta dollar AS, perayaan Ardha Kumbh tahun ini mengalami peningkatan jumlah pengunjung serta terlihat lebih mewah dan lebih terorganisasi.

Singkat cerita, sebuah tindakan cerdik dan klasik dari Perdana Menteri Narendra Modi untuk menggaet suara.

“Ini (Ardha Kumbh) adalah kebanggan Allahabad”, ujar si penjual camilan manis ini, sebelum mengakui bahwa acara tersebut telah dipolitisasi tahun ini.

Namun bagaimanapun juga, Shrikanth menambahkan, “Acaranya jauh lebih terorganisasi daripada sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa pemerintah mengetahui prioritas mereka—itulah sebabnya kita semua akan memilih BJP.”

Keesokan paginya setelah saya berjalan berkeliling untuk melihat acara Kumbh, memang sulit untuk tidak setuju dengan Srikanth.

Di negara yang terkenal akan kepadatannya, ketersediaan toilet umum, aparat yang menjaga kerumunan orang, food court, pencahayaan yang luas, dan jembatan dari jerami yang memudahkan pejalan kaki, merupakan hal yang sangat jarang terjadi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X