Mewahnya Perayaan Ardha Kumbh, Cara Narendra Modi Gaet Suara dari Allahabad

Kompas.com - 08/03/2019, 21:14 WIB

Festival Ganga Puja di Varanasi, daerah pemilihan Narendara Modi, hanya tiga jam perjalanan ke timur Allahabad.
Siddhant Mohan for Ceritalah Festival Ganga Puja di Varanasi, daerah pemilihan Narendara Modi, hanya tiga jam perjalanan ke timur Allahabad.

BAGI Shrikanth Porwal, “Bekerja adalah Ibadah”. Penjual camilan manis berumur 58 tahun dari kota bersejarah Allahabad, Uttar Pradesh (UP) ini pun mengabaikan pertanyaan saya mengenai ibadah ke kuil. Dia justru menjawabnya dengan menunjukkan buku catatannya yang berisikan sajak.

“Tuhan hidup dalam karakter,
Bukan dalam gambaran
Dirikanlah kuil persembahan di dalam batinmu”

Shrikanth adalah seorang penganut Hindu dari kasta Baniya--kasta kelas atas yang terdiri dari pedagang kaya, dan berpengaruh meski relatif kecil jumlahnya, hanya sekitar 28 juta orang. Mereka juga adalah pendukung utama Partai Bharatiya Janata (BJP) yang sedang berkuasa.

Baca juga: India Sepakat Sewa Kapal Selam Nuklir Rusia Senilai Rp 42 Triliun

Shrikanth adalah pria yang cukup menyenangkan. Tidak terlalu tinggi, namun perawakan kokoh dengan dada bidang. Senyumnya merekah saat dia menjual camilan manis, seperti koya, peda, dan barfi kepada para pembeli di warungnya.

Warungnya, yang tidak lebih dari sekadar kedai kecil, terletak di kawasan pasar tradisional Chowk. Pasar tradisional ini semakin ramai dikunjungi pada sore menjelang malam atau sesudah matahari terbenam.

Motor, gerobak, truk, becak, mobil, bus, dan puluhan ribu pengunjung serta sapi-sapi liar memenuhi jalanan pasar.

Kegaduhannya hampir tidak tertahankan. Klakson kendaraan terus-menerus berbunyi sepanjang jalan. “Saya mengemudi, jadi saya membunyikan klakson”.

Setiap inci tempat ini, antara telah ditempati orang atau diperebutkan. Ini adalah situasi pusat Dataran Gangga yang luas, subur, dan padat penduduk.


Uttar Pradesh mewakili 80 kursi di Lok Sabha, maka tak heran BJP menggelontorkan USD64 juta untuk perayaan Ardha Kumbh tahun ini, yang kebetulan diadakan beberapa bulan sebelum Pemilu.
Siddhant Mohan for Ceritalah Uttar Pradesh mewakili 80 kursi di Lok Sabha, maka tak heran BJP menggelontorkan USD64 juta untuk perayaan Ardha Kumbh tahun ini, yang kebetulan diadakan beberapa bulan sebelum Pemilu.
Jika UP adalah sebuah negara, populasinya lebih besar dibanding Brazil atau gabungan dari Jerman, Perancis, and Inggris. Meski demikian, Allahabad bukanlah ibukota UP, melainkan kota Lucknow di Utara.

Allahabad berada di wilayah tenggara UP yang kurang lebih merupakan pusat pendidikan di wilayah tersebut. Di Allahabad terdapat perguruan tinggi bergengsi yakni Universitas Allahabad yang telah berdiri selama 132 tahun, serta kompleks pengadilan tinggi terbesar di Asia.

Hal ini menjadi alasan utama mengapa keluarga Nehru-Gandhi ingin menjadikan kota tersebut sebagai rumah mereka.

Namun letak geografis Allahabad yang diapit oleh Yamuna dan dataran Gangga-lah yang membuat kota ini memiliki pengaruh spiritual yang luar biasa.

Setiap 12 tahun sekali, saat panen pertanian mencapai titik rendah, sekitar 120 juta umat berkumpul untuk melakukan mandi massal guna menghapus dosa-dosa mereka (Kumbh Mela) di “Triveni Sangam”, sebuah titik pertemuan dari kedua sungai dengan sang Dewi Saraswati.

Shrikanth merupakan pengunjung tetap di acara keagamaan tersebut. Walau, sejujurnya acara ritual enam tahunan yang disebut sebagai Ardha Kumbh (setengah Kumbh) jauh lebih sederhana.

Baca juga: Pemerkosa di India Tewas Dibakar Korbannya

Namun menjelang Pemilihan Umum, perayaan Ardha Kumbh tahun ini telah ditingkatkan. Dengan didanai pemerintah sebesar 589 juta dollar AS, perayaan Ardha Kumbh tahun ini mengalami peningkatan jumlah pengunjung serta terlihat lebih mewah dan lebih terorganisasi.

Singkat cerita, sebuah tindakan cerdik dan klasik dari Perdana Menteri Narendra Modi untuk menggaet suara.

“Ini (Ardha Kumbh) adalah kebanggan Allahabad”, ujar si penjual camilan manis ini, sebelum mengakui bahwa acara tersebut telah dipolitisasi tahun ini.

Namun bagaimanapun juga, Shrikanth menambahkan, “Acaranya jauh lebih terorganisasi daripada sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa pemerintah mengetahui prioritas mereka—itulah sebabnya kita semua akan memilih BJP.”

Keesokan paginya setelah saya berjalan berkeliling untuk melihat acara Kumbh, memang sulit untuk tidak setuju dengan Srikanth.

Di negara yang terkenal akan kepadatannya, ketersediaan toilet umum, aparat yang menjaga kerumunan orang, food court, pencahayaan yang luas, dan jembatan dari jerami yang memudahkan pejalan kaki, merupakan hal yang sangat jarang terjadi.

Namun dengan UP yang mewakili 80 kursi di Lok Sabha (atau Dewan Rakyat di Parlemen), baik kota Allahabad dan ritual Kumbh Mela menjadi sangat penting tahun ini. Apalagi daerah pemilihan Narendra Modi di kota suci Varanasi hanya 3 jam di timur dari daerah ini.

Dan memang, tidak ada partai politik yang dapat menguasai India tanpa menguasai UP. Pada 2014, BJP – diuntungkan karena koalisi oposisi yang terpecah – berhasil memenangkan 71 kursi di wilayah yang mayoritas berbahasa Hindi ini.

Keluarga Shrikanth telah memiliki kedai camilan manis ini untuk tiga generasi. Dia kini berjualan bersama saudaranya.Team Ceritalah Keluarga Shrikanth telah memiliki kedai camilan manis ini untuk tiga generasi. Dia kini berjualan bersama saudaranya.
Namun pada 2019 hal yang sama tidak akan terulang kembali, terlepas dari keberhasilan Kumbh baru-baru ini. BJP akan bersaing sengit dengan koalisi Partai Bahujan Samaj (BSP)-Partai Samajwadi (SP) yang didukung oleh mantan Kepala Menteri UP Mayawati dan Akhilesh Yadav.

Pada Pemilu sebelumnya SP hanya memenangkan lima kursi dan BSP tidak mendapatkan apapun, walau kedua partai ini telah menguasai wilayah ini selama 15 tahun terakhir.

Kedua partai ini memiliki daya tarik tersendiri terhadap kelompok-kelompok yang berbeda. BSP memikat komunitas kasta Dalit dan SP memikat kasta menengah dan Muslim. Bila berhasil, mereka akan membentuk blok pemilih yang hampir tidak terkalahkan.

Tentu saja BJP dengan program infrastrukturnya tidak dapat disampingkan begitu saja. Berkat BJP, Allahabad telah bertransformasi. Sumber daya listrik tercukupi dan jalan-jalan layang didirikan, salah satunya saya lewati di pusat kota saat menuju Chowk, yang diselesaikan hanya dalam waktu kurang dari delapan bulan – sebuah prestasi langka di negara ini.

Mungkin ini alasan mengapa beberapa penduduk Allahabad tidak percaya bahwa BJP dapat dikalahkan. Untuk seseorang seperti Shrikanth, tidak ada alternatif lain selain BJP.

“Rahul Gandhi sangat tidak berpengalaman, dan yang lain hanya memedulikan kepentingan komunitas mereka sendiri, bukan untuk kebaikan semua orang India,” Shrikanth menyindir sambil menyusun camilan laddoo ke dalam sebuah kotak untuk pembeli.

Masuknya Priyanka Gandhi, yang dianggap oleh beberapa orang memiliki semangat yang serupa dengan neneknya, Indira, ke kampanye Kongres Nasional India (INC) ternyata tidak dapat mengubah keadaan politik ini.

Namun, Shrikanth mengakui keadaan bisnis di Chowk belum sepenuhnya pulih sejak diberlakukan kebijakan Pajak dan Layanan Barang (Goods and Trade Services/GST) dan demonetisasi mata uang INR500 dan INR1.000.

Ditambah lagi, acara Kumbh sendiri tidak mendatangkan banyak keuntungan bisnis ke kota berpopulasi 1,1 juta warga ini. Sebab kebanyakan pengunjung diarahkan ke area perkemahan besar di luar perbatasan Allahabad.

Jadi, apakah investasi pemerintah terhadap perayaan agung Hindu di negara sekuler konstitusional ini akan terbayarkan?

Dukungan dari kasta menengah, yaitu pemilih Baniya seperti Shrikanth tidak bisa dipungkiri. Apakah kelompok kasta lain akan mengikuti? Sebagai kota yang telah menghasilkan enam perdana menteri, perkembangan politik dan agenda Pemilu di Allahabad akan sangat menarik untuk diikuti.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Internasional
Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Internasional
Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Internasional
Australia Bersiap untuk 'Bencana' Kebakaran Hutan

Australia Bersiap untuk "Bencana" Kebakaran Hutan

Internasional
Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Internasional
Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Internasional
Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

Internasional
Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Internasional
Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X