Nestapanya Gajah-gajah yang Kerap Digunakan Beratraksi di Sirkus...

Kompas.com - 29/11/2018, 13:24 WIB
Gajah dalam penangkaran yang diikat dengan rantai agar tidak bisa kabur dan tetap di tempat. The DodoGajah dalam penangkaran yang diikat dengan rantai agar tidak bisa kabur dan tetap di tempat.

KOMPAS.comSirkus yang menampilkan atraksi binatang menjadi salah satu pilihan hiburan yang kerap didatangi oleh masyarakat. Salah satu binatang yang sering dimanfaatkan untuk atraksi adalah gajah.

Sebagian besar, pengunjung sirkus gajah adalah orangtua yang ingin memperkenalkan buah hatinya akan keberadaan binatang yang dianggap cerdas. Sebab, gajah dianggap taat dan mengikuti perintah manusia, serta melakukan sesuatu yang dianggap tak lazim dilakukan binatang.

Namun, tunggu dulu, apakah benar hal itu menunjukkan gajah sebagai binatang yang layak jadi tontonan karena atraksinya? Dengan dijadikan binatang atraksi, tentu gajah juga mengalami penderitaan dan penyiksaan.

Berikut ini beberapa fakta nestapanya para gajah atraksi, dilansir dari laman Independent, Express.co.uk, serta kumpulan data dari aktivis PETA dan factsanddetails.com.


Ditangkap

Gajah-gajah  yang ada di pentas sirkus berasal dari alam liar. Mereka ditangkap menggunakan berbagai cara brutal dan menyakitkan, misalnya menggunakan jerat, makanan yang diberi obat penenang, senapan, dan sebagainya.

Gajah-gajah itu diambil secara paksa dari habitatnya dan dipisahkan dengan anak atau induknya dengan cara yang buruk.

Baca juga: Di Balik "Senyum" Lumba-lumba, dari Mitos Penyembuhan hingga Obyek Hiburan

Gajah yang mati karena kepanasan dan kehaisan oksigen di dalam truk pengangkutan.PETA Gajah yang mati karena kepanasan dan kehaisan oksigen di dalam truk pengangkutan.

Tak berhenti di situ, gajah-gajah ini kemudian dibawa ke tempat penangkaran yang dimiliki oleh industri sirkus tersebut. Umumnya, gajah dipindahkan menggunakan truk yang tidak memiliki cukup celah sebagai jalan udara dan cahaya.

Kendaraan-kendaraan sempit ini pula yang akan membawa mereka dari satu lokasi sirkus ke lokasi lainnya.

Dalam beberapa kasus, gajah sirkus ditemukan mati karena kepanasan dan kehabisan oksigen saat ada di dalam kendaraan yang pengap dan sempit saat diperjalanan.

Dilatih paksa

Seekor bayi gajah yang sedang diajari untuk melakukan sirkus.PETA Seekor bayi gajah yang sedang diajari untuk melakukan sirkus.
Sebelum masuk ke panggung pentas, gajah yang diambil dari alam liar itu dididik sedemikian rupa agar bisa melakukan tugas-tugas yang diperintahkan oleh manusia.

Gajah yang di alam lepas yang berjalan menggunakan empat kaki, dilatih agar bisa berdiri hanya dengan dua kaki belakangnya. Selain itu, belalai yang biasa digunakan untuk makan dan minum dilatih dengan keras agar bisa digunakan untuk melukis, menulis, dan sebagainya.

Pelatihan yang diberikan oleh manusia itu dilakukan dengan cara yang juga tidak bisa dinilai baik. Gajah dipaksa, diperlakukan dengan penuh tekanan, agar mereka pada akhirnya mau menuruti apa yang diajarkan manusia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X