Biografi Tokoh Dunia: Bhumibol Adulyadej, Raja Paling Lama Berkuasa di Thailand

Kompas.com - 12/10/2018, 22:04 WIB
Raja Thailand, Bhumibol Adulyadej. news.com.auRaja Thailand, Bhumibol Adulyadej.

Sebagai persiapan menjadi raja, Bhumibol kembali ke Swiss untuk belajar hukum dan ilmu politik. Sementara tugas kerajaan sementara dijalankan oleh pamannya, Pangeran Rangsit.

Bhumibol kemudian menikahi saudara sepupu jauhnya, Sirikit Kitiyakara pada April 1950 dan kemudian menjalani upacara penobatan pada 5 Mei 1950.

Setelah upacara penobatan, Raja Bhumibol kembali ke Swiss untuk merampungkan studinya dan baru kembali ke Thailand setahun berselang.

Kekuasaan absolut raja di Thailand telah dihapuskan sejak masa pemerintahan Raja Prajadhipok sebagai hasil dari revolusi pada tahun 1932.

Karenanya, kekuasaan Raja Bhumibol di bidang politik praktis tidak terlalu besar.

Baca juga: Obama: Kehormatan Bisa Memanggil Bhumibol dengan Sebutan Raja

Peranan Politik

Meski secara konstitusi jabatan raja Thailand masih sebagai kepala negara dan komandan angkatan bersenjata, fungsi utamanya lebih kepada sebagai simbol dan fokus persatuan bagi bangsa Thailand.

Namun demikian, sebagai raja, Bhumibol memperoleh popularitas yang luar biasa dan sangat dihormati.

Selain itu, meski kekuasaannya dalam pemerintahan terbatas, Raja Bhumibol memiliki beberapa kesempatan untuk berperan penting dalam proses mediasi dan membantu menghindari krisis politik di Thailand.

Salah satunya saat terjadi unjuk rasa melawan kediktatoran Jenderal Thanom Kittikachorn dan Praphas Charusathien yang menggunakan kekuatan militer untuk menindas dan berujung tewasnya banyak demonstran.

Raja Bhumibol menengahi dan membujuk para jenderal untuk menyerahkan kekuasaan.

Raja Bhumibol juga berperan dalam menyelesaikan konflik kekuasaan pada 1992 antara junta militer dengan panglima militer Suchinda Kraprayoon.

Baca juga: Raja Bhumibol Dikremasi, 250.000 Warga Bangkok Turun ke Jalan

Dia mendesak diadakannya pertemuan yang disiarkan televisi antara Suchinda dengan pemimpin oposisi Chamlong Srimuang dan berujung pada Suchinda yang mengundurkan diri.

Pada September 2006, Bhumibol kembali menghadapi krisis dalam politik Thailand, setelah partai-partai oposisi memboikot jalannya pemilu yang digelar Perdana Menteri Thaksin Shinawatra.

Mahkamah Konstitusi Thailand kemudian membatalkan hasil pemilihan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

[POPULER INTERNASIONAL] Pangeran Harry Bela Meghan Markle | Dubes AS Jadi Kontroversi karena Kumis

Internasional
Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X