Kompas.com - 13/04/2018, 19:31 WIB
|

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Negara-negara Barat hingga Jumat (13/4/2018) masih menimbang opsi serangan terhadap Suriah setelah Rusia memperingatkan bahwa aksi militer akan memicu perang baru.

Di hari yang sama, atas permintaan Rusia, Dewan Keamanan PBB menggelar pertemuan untuk menghentikan ketegangan di saat Presiden AS Donald Trump nampaknya mulai memikirkan ulang rencana serangan ke Suriah.

Setelah menggelar pertemuan dengan para penasihatnya pada Kamis (12/4/2018), Gedung Putih menyatakan, Presiden Trump belum memutuskan bagaimana respon lanjutan terhadap Suriah.

Sebelumnya, pemerintah AS, Inggris, dan Perancis menuding rezim Bashar al-Assad melakukan serangan senjata kimia di kota Douma pada akhir pekan lalu.

Baca juga : AS dan Perancis Mengaku Punya Bukti Suriah Gunakan Senjata Kimia

"Belum ada keputusan final," kata sekretaris pers Gedung Putih, Sarah Sanders.

Dia menambahkan, Trump akan melakukan diskusi dengan Presiden Perancis Emmanuel Macron dan PM Inggris Theresa May terlebih dahulu.

Kemudian, Gedung Putih merilis hasil pembicaraan telepon antara Presiden Trump dan PM Theresa May.

"Kedua pemimpin sepakat melanjutkan diskusi perlunya respon bersama terhadap penggunaan senjata kimia oleh Suriah," demikian Gedung Putih.

Sementara, juru bicara Downing Street, kantor PM Inggris, menyebut bahwa kedua pemimpin sepakat penggunaan senjata kimia tak bisa dibiarkan begitu saja.

"Selain itu dibutuhkan cara untuk mencegah rezim Assad kembali menggunakan senjata kimia di masa depan," tambah juru bicara kantor PM Inggris.

Namun, Menteri Pertahanan AS Jim Mattis memberikan sebuah catatan tegas dengan menyatakan bahwa menghentikan pembunuhan rakyat tak berdosa harus mempertimbangkan risiko tak terkendalinya keadaan.

Baca juga : 10 Kapal Perang dan 2 Kapal Selam AS Berlayar ke Suriah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.