Kompas.com - 05/02/2018, 13:08 WIB
|
EditorArdi Priyatno Utomo

AFRIN, KOMPAS.com - Sabuk amunisi tergulung dengan rapi di pundak puluhan anak muda Kurdi di Afrin, Suriah.

Beberapa dari anak muda itu mengenakan perlengkapan militer yang sebenarnya tidak cocok. Bahkan, mereka mengaku ini merupakan pengalaman pertama dalam memegang senjata.

Namun, mereka meneriakan satu kalimat yang sama: perlawanan terhadap operasi militer yang dilakukan Turki.

Diwartakan AFP Senin (5/2/2018), mereka adalah warga sipil yang dengan sukarela terjun ke medan perang.

Salah satunya adalah anak muda bernama Samaa. Dia rela meninggalkan kuliahnya di jurusan Jurnalistik Universitas Afrin Januari lalu demi bergabung dengan paramiliter.

"Afrin adalah tempat saya dibesarkan. Sama seperti orangtua, dan kakek-nenek saya," tegas warga bernama Asmaa.

Baca juga : Erdogan Umumkan Serangan ke Wilayah Kurdi Suriah

Pemerintah kota memang mencanangkan "mobilisasi massal" untuk menghadapi Turki yang tengah menyerang Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG).

Dari ajakan tersebut, pemerintah Afrin mengklaim telah menerima ratusan permohonan sukarelawan.

Kebanyakan ditempatkan di garis depan menjadi pejuang. Sementara sisanya menjadi perawat di rumah sakit, dan petugas penyelamat.

Sementara untuk Asmaa, dia lebih memilih untuk berjuang di garis depan berbekal penutup kepala bewarna putih-hitam.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.