Kompas.com - 07/06/2019, 09:13 WIB
Pasukan AS keluar dari sebuah kapal pendarat yang mengantarkan mereka ke Pantai Normandia pada 6 Juni 1944. Operasi militer bertajuk Operasi Overlord itu dianggap salah satu operasi militer paling menentukan dalam Perang Dunia II. AP PhotoPasukan AS keluar dari sebuah kapal pendarat yang mengantarkan mereka ke Pantai Normandia pada 6 Juni 1944. Operasi militer bertajuk Operasi Overlord itu dianggap salah satu operasi militer paling menentukan dalam Perang Dunia II.
|

KOMPAS.com - Pendaratan Normandia atau dikenal dalam sejarah sebagai D-Day hingga saat ini dianggap sebagai salah satu operasi militer yang paling menentukan untuk mengakhiri Perang Dunia II.

Namun, itu adalah pendapat para pemenang perang, dalam hal ini Sekutu yaitu Amerika Serikat, Inggris, dan aliansinya.

Bagaimana peran D-Day di mata bangsa Jerman yang menjadi pihak yang kalah? Atau pandangan Rusia yang sama-sama memerangi Jerman tetapi "tak beraliansi" dengan Sekutu?

Kanselir Jerman Angela Merkel sudah beberapa kali mengikuti peringatan D-Day di pantai Normandia.

Baca juga: Kisah di Balik D-Day (Bagian I): Bencana Jelang Pendaratan Normandia

Hal serupa tak dilakukan para pendahulunya karena kehadiran dalam peringatan kemenangan Sekutu itu kerap dianggap kontroversial di Jerman.

Helmut Kohl, kanselir Jerman yang memerintah pada 1982-1998 menolak undangan peringatan D-Day pada 1984 dan 1994.

"Bagi seorang kanselir Jerman, tak ada alasan untuk merayakan kemenangan negara lain dalam pertempuran di mana ribuan warga Jerman tewas mengenaskan," ujar Kohl saat itu.

Gerhard Schroder menjadi kanselir Jerman pertama yang menghadiri peringatan D-Day pada 2004.

Saat itu, Schroder menyebut D-Day bukan kemenangan Sekutu atas Jerman tetapi justru kemenangan bagi bangsa Jerman.

D-Day, menurut Schroder, mengakhiri Perang Dunia II sekaligus menghancurkan Reich Ketiga yang dibangun Adolf Hitler.

Schroder bahkan tidak meletakkan karangan bungan di makam prajurit Jerman di La Cambe demi menghindari anggapan menghormati prajurit SS yang dimakamnkan di tempat itu.

Sebagai gantinya, Schroder meletakkan karangan bunga di pemakaman prajurit Persemakmuran di Ranville. Di tempat itu 133 jenazah prajurit Jerman juga dimakamkan.

Namun, di Jerman, D-Day nyaris tak ada gaungnya di tengah masyarakat negeri itu.

Baca juga: Kisah di Balik D-Day (Bagian 2): Melindungi Rahasia Rencana Invasi

Bangsa Jerman lebih memilih memperingati runtuhnya Tembok Berlin dan upaya pembunuhan Adolf Hitler.

Menurut sejarawan Peter Lieb, alasan utama tak bergaungnya D-Day di Jerman adalah kenangan akan operasi militer Jerman di front timur.

"Antara 1940-1943, semua mata di Jerman melihat Uni Soviet," ujar Lieb.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.