2025, AS dan Sekutunya Bakal Punya 200 Jet Tempur F-35 di Asia Pasifik

Kompas.com - 20/04/2019, 21:17 WIB
Deretan jet tempur F-35A buatan AS yang terparkir di pangkalan udara Hill Air, Utah.AFP / GEORGE FREY / GETTY IMAGES NORTH AMERICA Deretan jet tempur F-35A buatan AS yang terparkir di pangkalan udara Hill Air, Utah.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Amerika Serikat dan negara-negara sekutunya, bakal memiliki lebih dari 200 unit jet tempur F-35 yang siap dikerahkan di kawasan Asia Pasifik pada 2025.

Demikian pernyataan itu disampaikan Komandan Pasukan Udara Pasifik AS, Jenderal Charles Brown.

Brown mengungkapkan rencana penempatan jet tempur mutakhir tersebut saat wawancara di markas Pasukan Udara Pasifik di Pangkalan Gabungan Pearl Harbor-Hickman di Honolulu.

Dikatakan Brown, saat ini sudah ada beberapa negara sekutu AS di Asia Pasifik yang mendapatkan F-35, seperti Jepang, Korea Selatan, dan Australia.


Selain itu, Pasukan Udara Pasifik juga akan mendapatkan F-35A dalam setahun ke depan. Brown pun berharap untuk dapat mengadakan latihan bersama dengan armada F-35 negara sekutu AS untuk meningkatkan kemampuan.

Baca juga: AS Sepakat Jual Jet Tempur F-35 Senilai Rp 2,1 Triliun dengan Australia dan Norwegia

Brown mengatakan, salah satu alasan pentingnya meningkatkan kekuatan militer di kawasan Asia Pasifik adalah karena China, yang merupakan "ancaman" bagi AS, telah memperluas kekuatan militernya dengan cepat.

Dia mencontohkan, kemampuan rudal balistik jarak menengah China, Dongfeng-26, yang mampu untuk menjangkau pangkalan militer AS di Asia Pasifik.

Demi mengimbangi hal tersebut, Pasukan Udara Pasifik berencana mengadopsi taktik yang mengandalkan pergerakan cepat unit yang relatif kecil, dari pada mengerahkan pasukan secara intensif dari pangkalan besar.

Dengan Singapura yang juga telah menunjukkan ketertarikannya untuk memiliki F-35, Brown mengatakan, penyebaran F-35 oleh negara sekutu dan negara-negara sahabat akan dapat memberi "keleluasaan" kepada AS dalam menjalankan taktik yang menjaga unit-unit kecil tetap bergerak.

Baca juga: Meski AS Tunda Pengiriman Jet Tempur F-35, Para Pilot Turki Masih Terima Latihan

Belum lagi Jepang yang telah berencana menambah pengadaan unit F-35 dalam armada mereka, meski salah satu jet tempur F-35A mereka belum lama ini jatuh di perairan Pasifik.

Menurut Brown, kunci utama dari jet tempur F-35 bukan hanya pada kemampuan serangannya, melakukan juga sensor yang terpasang di dalamnya.

"Dengan sensor tersebut, setiap unit F-35 dapat mengumpulkan informasi yang bermanfaat bagi pasukan AS dalam pengambilan keputusan dan eksekusi misi di saat darurat," ujar Brown, dikutip Japan Times.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X