Usai Bertemu CIA, Anggota Senat AS Sebut MBS Gila dan Berbahaya

Kompas.com - 05/12/2018, 11:50 WIB
Senator Amerika Serikat Lindsey Graham berbicara kepada media usia pertemuan tertutup dengan Direktur Badan Intelijen Pusat (CIA) Gina Haspel kepada anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat dan Komite Angkatan Bersenjata Senat pada Selasa (4/12/2018) di Capitol Hill di Washington DC. (AFP/Alex Wong) Senator Amerika Serikat Lindsey Graham berbicara kepada media usia pertemuan tertutup dengan Direktur Badan Intelijen Pusat (CIA) Gina Haspel kepada anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat dan Komite Angkatan Bersenjata Senat pada Selasa (4/12/2018) di Capitol Hill di Washington DC. (AFP/Alex Wong)

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat atau CIA beberapa waktu lalu meyakini pembunuhan terhadap jurnalis Jamal Khashoggi dilakukan atas pertintah dari Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman.

Kini, Direktur CIA Gina Haspel membeberkan laporan singkat terkait kasus tersebut kepada beberapa orang di Senat yang berfokus pada keamanan nasional secara tertutup di Capitol Hill, Selasa (4/12/2018).

Dua senator utama dari Partai Republik menyatakan laporan CIA itu justru memperkuat keyakinan bahwa Pangeran Mohammed atau kerap disapa MBS memang mengarahkan eksekusi Khashoggi.

Baca juga: Kasus Khashoggi: Pesan yang Disadap CIA Ungkap Dugaan Keterlibatan MBS

Pernyataan itu bertentangan dengan Presiden AS Donald Trump yang sebelumnya menolak kesimpulan CIA.

"Tak perlu dipertanyakan bahwa putra mahkota mengarahkan pembunuhan itu dan terus memantau situasi yang ada," kata Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS, Bob Corker, seperti diwartakan AFP.

"Jika MBS berada di depan juri sidang, dia akan dihukum dalam waktu kurang dari 30 menit," imbuhnya.

Rekan senatornya dari Partai Rebuplik, Lindsey Graham, mendesak Trump mengambil sikap keras terhadap Saudi.

Dia bahkan menyebut MBS sebagai seseorang yang gila dan bola besi penghancur yang terlibat dalam pembunuhan Khashoggi pada tingkat tertinggi.

Graham menyebut MBS telah menempatkan hubungan AS-Saudi yang telah terjalin beberapa dekade kini dalam bahaya.

"Jika pemerintah Saudi akan berada di tangan pria ini (MBS), saya merasa sangat sulit untuk dapat melakukan banyak urusan, karena saya pikir dia gila dan berbahaya," ucapnya.

Sementara itu, senator dari Partai Demokrat juga menyampaikan reaksi serupa usai bertemu dengan CIA.

Baca juga: Di Pesan WhatsApp, Jamal Khashoggi Sebut MBS sebagai Binatang Buas

"Saya sekarang lebih yakin daripada sebelumnya, dan saya cukup yakin sebenarnya AS harus merespons kuat terhadap perang di Yaman dan pembunuhan Khashoggi," ujar Bob Menendez dari Partai Demokrat.

Seperti diketahui, sejumlah surat kabar AS termasuh The Wall Street Journal melaporkan bahwa CIA mengantongi bukti MBS bertukar 11 pesan singkat dengan orang dekatnya, Saud al-Wahtanu, yang diduga mengawasi pembunuhan itu.

Beberapa bukti yang paling penting lainnya adalah rekaman audio yang diperoleh oleh otoritas Turki dan telah dibagikan kepada beberapa negara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

Internasional
Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X