Taliban Ancam Bakal Serang Ajang Pemilihan Parlemen di Afghanistan

Kompas.com - 08/10/2018, 21:38 WIB
Pasukan keamanan Afghanistan berjaga-jaga di kota Farah yang baru saja direbut dari kelompok milisi Taliban pada 19 Mei 2018. Pemerintah Afghanistan telah memulai gencatan senjata sepihak dengan Taliban selama sepekan ke depan sejak Selasa (12/6/2018). AFP / HAMEED KHANPasukan keamanan Afghanistan berjaga-jaga di kota Farah yang baru saja direbut dari kelompok milisi Taliban pada 19 Mei 2018. Pemerintah Afghanistan telah memulai gencatan senjata sepihak dengan Taliban selama sepekan ke depan sejak Selasa (12/6/2018).

KABUL, KOMPAS.com - Taliban mengancam bakal melancarkan serangan dan menargetkan pasukan keamanan pemerintah saat pemilihan parlemen yang dijadwalkan digelar pada 20 Oktober mendatang.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mijahid, dilansir AFP, mengatakan bahwa kelompok militan tidak akan berhenti berupaya menggagalkan jalannya pemungutan suara yang dianggap sebagai persengkokolan dengan Amerika.

Mereka juga mendesak kepada para pemilih untuk memboikot jalannya pemilihan.

Pernyataan Taliban itu datang saat utusan perdamaian AS, Zalmay Khalilzad, tengah menggelar pertemuan dengan para pemimpin Afghanistan untuk mendiskusikan langkah mengakhiri peperangan yang telah berlangsung selama 17 tahun.


Baca juga: Taliban Sergap Bus dan Culik 100 Orang di Afghanistan

Walaupun bersumpah akan melancarkan serangan saat pemilu, Taliban berjanji untuk menghindari jatuhnya korban warga sipil.

"Namun jika ada orang yang berusaha membantu mensukseskan maupun mengamankan jalannya pemilihan maka dia juga akan menjadi target."

"Tidak ada yang boleh ditinggalkan demi mencegah dan menggagalkan pemilihan," ujar Mujahid dalam pernyataan berbahasa Inggris yang telah dirilis pada Senin (8/10/2018).

Kementerian Dalam Negeri Afghanistan membantah pernyataan Taliban dan menyebutnya sebagai bisikan dari pendukung asing mereka.

Kementerian juga menegaskan akan siap menjaga keamanan, terutama bagi para pemilih, saat digelarnya pemilu.

Sementara Kepala Eksekutif Afghanistan, Abdullah Abdullah, yang setara perdana menteri, menyambut baik kedatangan utusan perdamaian AS, Zalmay Khalilzad, dan menyampaikan pidatonya yang disiarkan televisi, Senin (8/10/2018).

"Kami percaya dengan lebih banyak perhatian diberikan dalam proses (perdamaian) maka akan ada peluang bagus untuk tercapai keberhasilan," ujarnya.

Khalilzad, mantan duta besar AS untuk Kabul, Baghdad dan PBB, tengah dalam perjalanan regional selama 10 hari dan akan mengunjungi Pakistan, Uni Emirat Arab, Arab Saudi dan Qatar.

Baca juga: Taliban Kuasai Pangkalan Militer di Afghanistan Utara

.

.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
Beralasan 'Menanti Kiamat', Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Beralasan "Menanti Kiamat", Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Internasional
Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X