Korea Utara Gelar Parade Militer Tanpa Rudal Balistik

Kompas.com - 09/09/2018, 15:38 WIB
Tank Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018). AFP / ED JONESTank Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara mengerahkan ribuan tentaranya untuk turut memeriahkan gelaran parade militer dalam rangka perayaan 70 tahun berdirinya negara itu.

Selain itu, deretan kendaraan artileri dan tank juga ditampilkan dalam iring-iringan parade yang digelar di Alun-alun Kim Il Sung di Pyongyang, Minggu (9/9/2018).

Namun ada yang membedakan antara parade militer kali ini dengan yang digelar Korea Utara sebelum-sebelumnya, yakni tidak tampak adanya misil balistik yang ditampilkan dalam rombongan parade.

Korea Utara diyakini sengaja tidak memamerkan deretan misil balistik miliknya dalam parade ulang tahun kali ini demi menjaga suhu diplomatik di Semenanjung Korea.

Baca juga: Korea Utara Diduga Sedang Mempersiapkan Gelaran Parade Militer

Terlebih setelah pertemuan bersejarah antara Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dengan Presiden AS Donald Trump di Singapura, Juni lalu, yang menyepakati sejumlah hal, termasuk penghentian uji coba misil dan denuklirisasi penuh Korea Utara.

Parade militer perayaan ulang tahun ke-70 Korea Utara kali ini dimeriahkan deretan puluhan unit pasukan infanteri yang berbaris rapi, beberapa dengan membawa peralatan seperti kacamata malam hingga peluncur roket.

Personel perempuan Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).AFP / ED JONES Personel perempuan Tentara Rakyat Korea (KPA) berbaris dalam parade militer yang digelar dalam rangka peringatan 70 tahun berdirinya Korea Utara di Alun-alun Kim Il Sung, Pyongyang, Minggu (9/9/2018).
Kendaraan lapis baja yang membawa personel militer, kendaraan peluncur roket, hingga tank mengikuti di belakang, dengan sejumlah jet tempur terbang di atas rombongan parade.

Jet-jet tempur itu kemudian mengeluarkan jejak asap berwarna merah, putih, dan biru, sebagai warna bendera negara, melesat melewati Menara Juche, monumen batu yang menggambarkan filosofi politik sang pendiri negara Kim Il Sung.

Di ujung parade, akhirnya muncul sejumlah misil. Namun yang ditampilkan hanyalah rudal anti-kapal Kumsong-3 dan rudal permukaan-ke-udara, Pongae-5.

Tidak tampak tanda-tanda misil balistik antar-benua (ICBM) Hwasong-14 dan 15, yang sempat diuji coba pada tahun lalu dan diklaim Korea Utara mampu mencapai daratan Amerika Serikat.

Baca juga: Trump Sebut Hubungan AS dengan Korea Utara Rumit karena China

"Sepertinya Korea Utara benar-benar mencoba menurunkan tensi militernya dalam parade kali ini," kata Chad O-Carroll, Direktur Pelaksana Korea Risk Group dilansir AFP.

"Tidak ada penampakan ICBM, maupun IRBM (misil balistik jarak menengah) yang benar-benar tidak sesuai dengan komitmen Korea Utara untuk denuklirisasi. Menurut saya hal itu akan dapat diterima dengan baik," tambahnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Internasional
AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

Internasional
Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini 'Dibebaskan' Setelah 15 Tahun

Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini "Dibebaskan" Setelah 15 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X