Pertemuan Kim-Trump, Sebuah Kesuksesan atau Semata "Pertunjukan"?

Kompas.com - 12/06/2018, 15:22 WIB
Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menandatangani kesepakatan usai melakukan pertemuan di Hotel Capella, Singapura, Selasa (12/6/2018). Penandatanganan ini disaksikan Menlu AS Mike Pompeo dan adik Kim Jong Un, Kim Yo Jong.
AFP/SAUL LOEBPresiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menandatangani kesepakatan usai melakukan pertemuan di Hotel Capella, Singapura, Selasa (12/6/2018). Penandatanganan ini disaksikan Menlu AS Mike Pompeo dan adik Kim Jong Un, Kim Yo Jong.
|

SINGAPURA, KOMPAS.com - Sehari menjelang pertemuan bersejarah Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un digelar banyak pihak yakin pembicaraan di Singapura baru merupakan awal dari sebuah proses panjang.

Pertemuan di Singapura ini memang disetarakan dengan hal serupa di masa lalu misalnya kunjungan Presiden Richard Nixon ke China pada 1972 atau pertemuan Presiden Ronald Reagan dan pemimpin Uni Soviet Mikhail Gorbachev di Reykjavik pada 1986.

Namun banyak yang meragukan hasil pertemuan Singapura selain menjadikan Kim Jong Un dan Donald Trump dikenang dalam sejarah.

Apalagi di masa lalu sudah banyak kesepakatan yang dibuat dengan Korea Utara berakhir dengan kegagalan.

Baca juga: Trump Puji Kim Jong Un sebagai Pemimpin yang Pintar

Sementara itu di mata beberapa kalangan, pertemuan di Singapura justru memberikan legitimasi untuk Kim Jong Un yang dalam memerintah kerap melanggar HAM.

"Pertemuan ini adalah kemenangan bagi Kim Jong Un. Pertemuan dengan Presiden Trump menjadi sebuah propaganda dan mengangkat prestise Korea Utara," kata Michael Kovrig, penasihat senior Crisis Group untuk Asia Timur Laut.

Analis lain memberikan komentar lebih bijak dan memilih menunggu perkembangan lanjutan dari hasil pembicaraan Singapura.

"Kita akan lihat apakah Kim akan benar-benar memberikan sesuatu yang lebih dari sekadar kebahagiaan semu dan pertunjukan televisi yang bagus," kata Kelly Magsamen, mantan spesialis Asia di Kemenhan AS.

Di sisi lain, kesepakatan kedua pemimpin itu memang tidak akan serta merta menyelesaikan masalah denuklirisasi Semenanjung Korea.

Sigfried Hecker, pakar nuklir dari Universitas Stanford mengatakan, penelitian yang dilakukannya menunjukkan proses denuklirisasi total membutuhkan waktu antara enam sampai 10 tahun.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X