Perancis dan Inggris Bakal Kerahkan Kapal Perang ke Laut China Selatan

Kompas.com - 04/06/2018, 17:04 WIB
Pembangunan di pulau karang Fiery Cross di Kepulauan Spratly, menurut citra satelit yang direkam pada 9 Maret 2017, yang dirilis oleh Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI). CSIS/AMTI/Digital Globe/ReutersPembangunan di pulau karang Fiery Cross di Kepulauan Spratly, menurut citra satelit yang direkam pada 9 Maret 2017, yang dirilis oleh Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI).

SINGAPURA, KOMPAS.com - Perancis dan Inggris mengumumkan bakal mengerahkan kapal perang mereka ke kawasan Laut China Selatan.

Pernyataan tersebut disampaikan menteri pertahanan masing-masing negara dalam konferensi keamanan tahunan Shangri-La Dialogue di Singapura.

Menhan Perancis, Florence Parly, berkata satuan tugas maritim Perancis dan helikopter serta kapal Inggris bakal berlabuh di Singapura pekan depan.

Dilansir SCMP Senin (4/6/2018), dari Singapura, Parly menjelaskan satuan tugas tersebut bakal berlayar ke "wilayah tertentu" di Laut China Selatan.

Baca juga: Menhan AS Tuduh China Lakukan Intimidasi di Laut China Selatan

"Setiap kali ada peringatan agar kapal perang kami menjauhi 'perairan teritorial', komandan bakal menjawab untuk terus maju," tegas Parly.

Dalam pandangannya, Laut China Selatan yang diklaim oleh China tersebut merupakan perairan internasional yang boleh dimasuki siapa pun.

Meski Perancis tidak mengklaim kawasan tersebut, menurut Parly pengerahan kapal perang itu bentuk kontribusi mereka untuk menegakkan komitmen bersama.

"Dengan penerapan kebebasan navigasi, kami juga menempatkan diri sebagai pihak yang gigih menentang segala bentuk klaim apapun di wilayah de facto," tegasnya.

Senada dengan Parly, Menhan Inggris Gavin Williamson menyebut bakal segera mengirimkan tiga kapal perang untuk menangkal "pengaruh merugikan".

"Kami harus memastikan bahwa sebuah negara tetap harus berpegang pada aturan. Terdapat konsekuensi jika melanggar," ulas Williamson.

Direktur Pusat Kerja Sama Keamanan, Kolonel Senior Zhou Bo berkata, yang jadi pertanyaan Beijing adalah apakah kapal Inggris dan Perancis bakal berlayar hingga 12 mil laut di pulau yang dikuasai China.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X