Kompas.com - 23/04/2018, 20:03 WIB

TELANGANA, KOMPAS.com — Departemen Kehutanan Negara Bagian Telangana, India, menggunakan infus untuk menyelamatkan sebuah pohon berusia tujuh abad di distrik Mahbubnagar.

Pohon jenis banyan atau banian itu disebut sebagai yang terbesar kedua di dunia. Cabang dan ranting pohon tersebut telah menyebar hingga seluas 1,2 hektar.

Pohon yang disebut sebagai "Pillalamarri" atau pohon banyan anak-anak itu telah menjadi obyek wisata utama di Mahabubnagar, sekitar 99 kilometer arah utara kota Hyderabad.

Namun, sejak Desember 2017 telah ditutup setelah pemerintah setempat melihatnya mulai roboh.

Baca juga: Hindari Serangan Buaya, Seorang Pria Sembunyi 20 Jam di Pohon Mangrove

"Ada dua alasan utama yang menyebabkan runtuhnya pohon. Pertama, karena cabang pohon yang menopang akar mulai dipenuhi rayap."

"Alasan kedua karena banyak dahan pohon yang menggelayut digunakan sebagai mainan oleh turis untuk ayunan," kata petugas hutan distrik Mahbubnagar, Chukka Gangi Reddy, kepada Hindustan Times.

Melihat kondisi pohon yang semakin kritis, pemerintah memutuskan menutup sementara obyek wisata tersebut dan segera meminta bantuan dari departemen kehutanan.

Mereka menggunakan pestisida organofosfat yang disebut kloropirifos untuk mengatasi hama yang menyerang batang pohon.

"Obat itu ampuh untuk mengatasi rayap. Pertama kami membuat parit di sekitar akar pohon kemudian menyiramkan obat tersebut. Kedua, kami membuat lubang di sekitar bagian batang pohon yang terserang rayap dan memompa obat tersebut. Namun, kedua cara tersebut tidak memberikan hasil yang baik," kata Reddy.

"Saat itulah kami mendapat ide untuk menyuntikkan pestisida yang diencerkan ke pohon melalui infus. Kami pikir memberikan cairan pestisida ke bagian yang terkena dengan cara diteteskan seperti infus dapat membantu."

"Akhirnya kami menggantung ratusan botol infus berisi cairan pestisida dan memasangnya setiap jarak 2 meter. Hasilnya dapat bekerja dengan sangat baik," tambah Reddy.

Baca juga: Bangkai Seekor Kuda Ditemukan Terikat pada Pohon di Inggris

Dia menambahkan, para pakar dari Institut Teknologi Kimia India menyarankan agar seluruh area yang ditutupi pohon turut diberi pestisida karena permasalahannya bisa berasal dari akar dan menyebar karena kurangnya kebersihan dan pengrusakan oleh wisatawan.

Reddy memperkirakan, untuk mengatasi masalah hama hingga obyek wisata pohon banyan berusia 700 tahun itu dapat kembali dibuka untuk publik akan dibutuhkan waktu hingga 2-3 bulan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.