Kompas.com - 23/04/2018, 17:24 WIB
Setiap hari Sitara Wafadar (18) bekerja di sebuah pabrik batu bata bersama ayahnya. AFP/NOORULLAH SHIRZADASetiap hari Sitara Wafadar (18) bekerja di sebuah pabrik batu bata bersama ayahnya.
|

KABUL, KOMPAS.com - Sebagai seorang perempuan Sitara Wafadar (18) ingin memiliki rambut panjang seperti anak perempuan lainnya.

Namun, remaja ini harus memendam keinginan itu karena selama 10 tahun terakhir sang ayah memaksanya untuk menjadi seorang laki-laki.

Ayah dan ibu Sitara hanya memiliki lima anak perempun dan tak satu pun anak laki-laki. Alhasil, Sitara harus menjalani tradisi "bacha poshi" yang dalam bahasa Dari berarti "berpakaian seperti laki-laki".

Hal ini harus dilakukan, sebab di negeri yang amat memuja kelelakian seperti Afganistan seseorang di dalam keluarga harus melakukan tugas sebagai laki-laki.

Baca juga : Kisah Tim Sepak Bola Wanita Afghanistan, Mulai Diludahi hingga Dibom

Jika tak ada anak laki-laki di keluarga itu, maka salah satu anak perempuan harus berpakaian seperti laki-laki agar bisa menjalankan kewajibannya sebagai putra keluarga.

Sitara yang tinggal bersama keluarganya di desa miskin di provinsi Nangarhar, Afghanistan ini sudah menjadi "lelaki" hampir di sepanjang hidupnya.

Setiap pagi, Sitara mengenakan celana panjang, kemeja, serta sandal khas Afghanistan. Sesekali dia menutupi rambut pendek coklatnya dan membuat suaranya lebih berat.

"Saya tak pernah berpikir lagi bahwa saya seorang perempuan," kata Sitara yang bekerja di sebuah pabrik batu bata bersama ayahnya.

"Ayah saya selalu berkata 'Sitara seperti putra sulung saya'. Terkadang, saya menghadiri pemakaman sebagai putra sulung ayah saya," tambah Sitara.

Tradisi "bacha pochi" sudah mengakar sejak lama di Afghanistan yang lebih menghargai anak laki-laki ketimbang anak perempuan.

Baca juga : Semangat Ibu di Afghanistan Garap Ujian Sambil Menyusui Bayinya

Keluarga yang tak memiliki anak laki-laki akan membuat putri mereka mengenakan pakaian pria agar bisa melakukan pekerjaan tanpa mendapatkan pelecehan.

Di sisi lain, para gadis ini rela berperan menjadi pria sehingga mereka bisa merasakan kebebasan di luar rumah.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.