China Akui Kekurangan Alat-alat Medis untuk Perangi Virus Corona

Kompas.com - 28/01/2020, 15:57 WIB
Penumpang mengenakan masker tiba di Bandara Sydney, Australia, setelah mendarat dengan pesawat dari Kota Wuhan, China, Kamis (23/1/2020). Hingga saat ini, sudah 12 negara di berbagai belahan Bumi yang positif mengumumkan terdampak virus corona yang dilaporkan sudah menjangkiti 1.300 orang dan membunuh 41 orang di China. AFP/PETER PARKSPenumpang mengenakan masker tiba di Bandara Sydney, Australia, setelah mendarat dengan pesawat dari Kota Wuhan, China, Kamis (23/1/2020). Hingga saat ini, sudah 12 negara di berbagai belahan Bumi yang positif mengumumkan terdampak virus corona yang dilaporkan sudah menjangkiti 1.300 orang dan membunuh 41 orang di China.

BEIJING, KOMPAS.com - Pemerintah China menyatakan, mereka mengalami kekurangan alat medis untuk memerangi virus corona yang sudah menewaskan 106 orang itu.

Pernyataan itu diungkapkan Wakil Kepala Biro Administrasi Medis Komisi Kesehatan Nasional, Jiao Yahui, dalam konferensi pers.

Dilansir SCMP Selasa (28/1/2020), Jiao mengatakan, kekurangan alat medis menjadi batu sandungan terbesar China dalam menanggulangi virus corona.

Baca juga: Benarkah Virus Corona Sulit Menyebar di Indonesia?

Dia menuturkan, Beijing sebenarnya sudah mengerahkan 6.000 personel kesehatan dari berbagai negara ke Hubei, provinsi yang menjadi sumber penyebaran virus.

Jiao menjelaskan lebih dari 4.000 tenaga medis sudah sampai, dengan sekitar 1.800 sisanya bakal sampai pada Selasa malam waktu setempat.

Di sana, mereka akan bekerja di Wuhan, kota yang pertama kali melaporkan adanya virus China, dan kota-kota yang masih berada di Hubei.

Adapun di Wuhan, lebih dari 10.000 ranjang rumah sakit sudah dipersiapkan untuk menangani para pasien yang positif terinfeksi.

Meski begitu, Jiao berujar bala bantuan yang dikerahkan pemerintah pusat tidak bisa langsung bekerja karena kurangya peralatan. Misalnya adalah pakaian pelindung.

"Selain masalah kekurangan pakaian pelindung, beberapa alat medis yang kami punya tidak bisa didistribusikan ke garis depan," ungkap Jiao.

Di Shanghai, sprai anti-virus spektrum luas telah dikembangkan dan disemprotkan di bangsal darurat Pusat Klinik Kesehatan Publik untuk melindungi tim medis.

Namun, Direktur Pusat Kesehatan Institut Penyakit Menular Xu Jianqing, sprai tersebut tak bisa digunakan mengingat belum mendapat persetujuan.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Internasional
Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Internasional
Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Internasional
Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Internasional
Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk 'Wuhannya Italia', di Tengah Wabah Virus Corona

Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk "Wuhannya Italia", di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Internasional
Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Internasional
Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Internasional
Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Internasional
Publik AS Diminta untuk Bersiap Menghadapi Virus Corona

Publik AS Diminta untuk Bersiap Menghadapi Virus Corona

Internasional
52 Orang Meninggal, China Catatkan Angka Kematian Virus Corona Terendah dalam 3 Pekan Terakhir

52 Orang Meninggal, China Catatkan Angka Kematian Virus Corona Terendah dalam 3 Pekan Terakhir

Internasional
Kasus Virus Corona Terjadi di Hotel Spanyol dan Austria, Tamu: Liburan Terasa Seperti di Neraka

Kasus Virus Corona Terjadi di Hotel Spanyol dan Austria, Tamu: Liburan Terasa Seperti di Neraka

Internasional
Virus Corona Infeksi Lebih dari 1.100 Orang di Korea Selatan

Virus Corona Infeksi Lebih dari 1.100 Orang di Korea Selatan

Internasional
Berkeringat Saat Konferensi Pers, Menteri Iran Ini Ternyata Terinfeksi Virus Corona

Berkeringat Saat Konferensi Pers, Menteri Iran Ini Ternyata Terinfeksi Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X