Kompas.com - 31/12/2019, 16:42 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - AS memberikan jawaban atas ancaman Irak, setelah menggelar serangan udara atas milisi pro-Iran di wilayahnya.

Setidaknya 25 kombatan tewas dalam operasi yang berlangsung Minggu (29/12/2019), di mana merupakan balasan atas serangan roket yang menewaskan kontraktor sipil AS.

Irak melalui pemerintahan karteker menyatakan, mereka mengecam serangan udara itu karena dianggap pelanggaran kedaulatan negara.

Baca juga: AS Serang Milisi Pro-Iran di Wilayahnya, Begini Ancaman Irak

Baghdad kemudian mengancam, mereka akan meninjau kembali kerja sama dengan Washington buntut operasi atas milisi pro-Iran.

Sumber pejabat senior Kementerian Luar Negeri AS mengungkapkan, mereka sebenarnya sudah berkali-kali memperingatkan Baghdad.

"Bahkan kami sudah membagikan informasi yang kami punya supaya mereka melindungi kami," ujar sumber itu kepada AFP Selasa (31/12/2019).

Sumber itu menekankan, baik diplomat maupun personel militer AS berada di Irak atas undangan pemerintah setempat.

"Jadi, adalah tanggung jawab mereka untuk melindungi kami. Namun, mereka tak melaksanakan tugasnya," keluh pejabat anonim itu.

Sejumlah serangan menghantam pangkalan Irak yang digunakan sebagai markas oleh militer AS, di mana faksi pro-Iran dituding pelakunya.

Pentagon menggelar serangan udara yang menyasar Brigade Hezbollah, salah satu faksi radikal Hashed al-Shaabi yang didukung Teheran.

Halaman:
Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.