Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Kompas.com - 19/10/2019, 16:27 WIB
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau. AFP PHOTO / GUILLAUME SOUVANTPerdana Menteri Kanada Justin Trudeau.

MONTREAL, KOMPAS.com – Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menghadapi pertarungan politik terberat yang bakal menentukan kelanjutan karier politiknya atau mengakhirinya.

Rakyat Kanada akan menuju ke bilik suara dan menggunakan hak pilih mereka pada Senin (21/10/2019), pekan depan.

Mereka akan memilih apakah melanjutkan empat tahun ke depan bersama Partai Liberal yang dipimpin Trudeau atau memilih Partai Konservatif dan memberi jalan bagi pemimpinnya, Andrew Scheer untuk menjadi perdana menteri baru Kanada.

Hasil pemilu Kanada kali ini diprediksi bakal sangat ketat, dengan proyeksi terbaru pemilu, yang dirilis Jumat (18/10/2019) lalu, menunjukkan perolehan suara dan kursi kedua partai cukup ketat.

Baca juga: Justin Trudeau Kini Diminta Mundur akibat Skandal Politik, Ada Apa?

Proyeksi pemilu oleh situs 338canada.com menempatkan Partai Konservatif unggul sangat tipis dengan 31,9 persen berbanding 31,2 persen yang diraih Partai Liberal.

Sedangkan untuk perolehan kursi, Partai Liberal diproyeksi memimpin dengan 137 kursi, hanya berselisihkan 14 kursi dengan Partai Konservatif yang diprediksi memenangkan 123 kursi.

Selain itu diyakini tidak ada partai yang mampu membentuk pemerintahan mayoritas di mana diperlukan 170 kursi di Parlemen Kanada.

Sejak periode kampanye dimulai 11 September bulan lalu, kedua partai silih berganti memimpin survei hanya dengan selisih 1-3 persen.

Pemilu Paling Ketat

Pemilu Kanada kali ini disebut sebagai yang paling ketat sejak pemilihan tahun 1972. Ketika itu Liberal yang dipimpin Pierre Trudeau, ayah Justin Trudeau, berhasil meraih kemenangan tipis.

Kegagalan meraih kursi mayoritas berarti partai mana pun yang memenangkan pemilu harus bernegosiasi dengan dua partai menengah lain, yaitu Partai Demokrat Baru dan Bloc Quebecois untuk membentuk pemerintahan yang stabil.

Mata elektoral akan tertuju pada dua provinsi dengan jumlah kursi terbesar, yaitu Quebec dan Ontario, khususnya di kota Toronto.

Kedua provinsi ini dianalisis akan menjadi penentu siapa yang akan menjabat posisi perdana menteri Kanada berikutnya.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X