Kurdi Suriah Bom Kota Turki, 5 Orang Termasuk Bayi Usia 9 Bulan Tewas

Kompas.com - 10/10/2019, 22:59 WIB
Polisi mencoba mencegah warga untuk tidak mendekati Gedung Pemerintahan Akcakale, Turki, setelah mortar dari Suriah menghantam bangunan tersebut pada 10 Oktober. REUTERS/MURAD SEZERPolisi mencoba mencegah warga untuk tidak mendekati Gedung Pemerintahan Akcakale, Turki, setelah mortar dari Suriah menghantam bangunan tersebut pada 10 Oktober.

AKCAKALE, KOMPAS.com - Lima orang, termasuk bayi berusia sembilan bulan, tewas ketika Kurdi Suriah melakukan pengeboman di kota Turki.

Sumber dari rumah sakit dan keamanan menerangkan, kelimanya tewas ketika mortar ditembakkan dari Suriah menuju kota perbatasan Akcakale.

Baca juga: Serangan Turki Disebut Hantam Penjara Berisi Anggota ISIS

"Martir pertama Operation Spring Peace adalah bayi sembilan bulan Mohammad Omar dan Cihan Gunes, PNS kantor pajak di Akcakale," ujar Kantor Gubernur Sanliurfa.

Dalam pernyataan resmi, kantor gubernur mengatakan Omar adalah warga negara Suriah. Sedangkan Gunes merupakan warga Turki.

Dilaporkan AFP Kamis (10/10/2019), tiga korban tewas lainnya tercatat berada di Provinsi Mardin berdasarkan keterangan pejabat lokal.

Selain itu seperti diberitakan Daily Mirror, terdapat 46 orang yang terluka akibat serangan menggunakan mortar dan roket.

Berdasarkan pantauan AFP, terdapat ledakan beruntun di Akcakale dengan tiga orang terluka. Satu di antaranya serius ketika bom menghantam gedung pemerintah.

Dua area itu berlokasi di seberang kota perbatasan Suriah Tal Abyad dan Ras al-Ain, fokus utama Turki dalam melaksanakan operasi militer.

Total 170 orang terluka di area Turki, dengan saksi mata mengungkapkan dua gedung pemerintah yang dihantam mortar di Akcakale.

Milisi Kurdi menggelar serangan balasan setelah Ankara memulai Operation Spring Peace di kawasan utara Suriah pada Rabu.

Turki menyatakan tujuan dari operasi itu adalah memukul Kurdi yang mereka anggap sebagai "teroris", sekaligs menciptakan "zona aman" bagi pengungsi.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sempat mengancam bakal membanjiri Eropa dengan pengungsi jika terus dikritik perihal rencananya.

Baca juga: Sejak 2016, Pasukan Turki Sudah 3 Kali Menggempur Kurdi di Suriah

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X