Trump Bantah Mengabaikan Kurdi Suriah di Tengah Rencana Operasi Militer Turki

Kompas.com - 08/10/2019, 21:25 WIB
Presiden AS, Donald Trump. ANDREW CABALLERO-REYNOLDS / AFP Presiden AS, Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump menyatakan, dia tidak mengabaikan Kurdi Suriah. Sebuah pernyataan yang jelas membingungkan Turki.

"Kami mungkin dalam proses Suriah. Namun jelas kami tak akan meninggalkan Kurdi Suriah yang merupakan pejuang serta masyarakat mengagumkan," ujarnya.

Trump dalam kicauannya di Twitter mengatakan, hubungan dengan Turki yang merupakan mitra dagang maupun NATO berjalan sangat baik.

Baca juga: Persiapan Turki untuk Menyerang Utara Suriah Disebut Sudah Beres

Dia menuturkan Turki mempunyai populasi Kurdi yang besar. Sementara di sisi lain, tentara AS yang berdinas di Suriah hanya berjumlah 50 orang.

"Segala tindakan militer yang tak perlu dari Turki bakal menghancurkan ekonomi dan mata uang mereka. Kami membantu Kurdi baik finansial dan senjata!" tegasnya.

Kicauan itu terjadi setelah presiden 73 tahun itu mengumumkan bakal menarik pasukan AS dari area krusial perbatasan Turki dan Suriah pada Minggu (6/10/2019).

Dilansir AFP Selasa (8/10/2019), pernyataan itu seolah memberi jalan bagi Ankara untuk melaksanakan operasi militer menargetkan Kurdi Suriah.

Mengingat bahwa Kurdi Suriah merupakan sekutu kunci AS dalam melawan ISIS, politisi Republik menganggap keputusan Trump adalah pengkhianatan.

Trump mencoba menjelaskan posisinya dengan menekankan, Washington mempunyai relasi penting dengan Turki di perdagangan maupun NATO.

"Begitu banyak orang yang lupa bahwa Turki merupakan mitra dagang yang besar bagi AS," jelas prsiden ke-45 AS itu dalam twit-nya.

Dia memang tidak menyuarakan secara gamblang menentang operasi militer Turki. Namun menegaskan "tindakan militer tak perlu" bakal berdampak pada ekonomi Ankara.

Trump sempat mengancam bakal menghancurkan dan melenyapkan ekonomi Turki jika melakukan kebijakan yang dia anggap tidak manusiawi.

Ankara sudah dua kali menggelar serangan. Yakni pada 2016 dan 2018 melawan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), milisi yang jadi tulang punggung SDF.

Turki memandang YPG merupakan teroris, karena dituding punya hubungan dengan milisi Kurdi di dalam Turki, dan berniat menghancurkan mereka.

Kementerian Pertahanan Turki mengumumkan bahwa persiapan untuk melakukan operasi militer di utara Suriah sudah terlaksana.

Baca juga: Trump Ancam Hancurkan dan Lenyapkan Ekonomi Turki jika Bertindak Kelewat Batas

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Tukang Pijat asal Indonesia Dirampok dan Diperkosa, Polisi Malaysia Tangkap Pria 31 Tahun

Internasional
Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Bayi 2 Tahun di Toronto Tewas Setelah Kejatuhan AC

Internasional
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X