Trump Bantah Mengabaikan Kurdi Suriah di Tengah Rencana Operasi Militer Turki

Kompas.com - 08/10/2019, 21:25 WIB
Presiden AS, Donald Trump. ANDREW CABALLERO-REYNOLDS / AFP Presiden AS, Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump menyatakan, dia tidak mengabaikan Kurdi Suriah. Sebuah pernyataan yang jelas membingungkan Turki.

"Kami mungkin dalam proses Suriah. Namun jelas kami tak akan meninggalkan Kurdi Suriah yang merupakan pejuang serta masyarakat mengagumkan," ujarnya.

Trump dalam kicauannya di Twitter mengatakan, hubungan dengan Turki yang merupakan mitra dagang maupun NATO berjalan sangat baik.

Baca juga: Persiapan Turki untuk Menyerang Utara Suriah Disebut Sudah Beres

Dia menuturkan Turki mempunyai populasi Kurdi yang besar. Sementara di sisi lain, tentara AS yang berdinas di Suriah hanya berjumlah 50 orang.

"Segala tindakan militer yang tak perlu dari Turki bakal menghancurkan ekonomi dan mata uang mereka. Kami membantu Kurdi baik finansial dan senjata!" tegasnya.

Kicauan itu terjadi setelah presiden 73 tahun itu mengumumkan bakal menarik pasukan AS dari area krusial perbatasan Turki dan Suriah pada Minggu (6/10/2019).

Dilansir AFP Selasa (8/10/2019), pernyataan itu seolah memberi jalan bagi Ankara untuk melaksanakan operasi militer menargetkan Kurdi Suriah.

Mengingat bahwa Kurdi Suriah merupakan sekutu kunci AS dalam melawan ISIS, politisi Republik menganggap keputusan Trump adalah pengkhianatan.

Trump mencoba menjelaskan posisinya dengan menekankan, Washington mempunyai relasi penting dengan Turki di perdagangan maupun NATO.

"Begitu banyak orang yang lupa bahwa Turki merupakan mitra dagang yang besar bagi AS," jelas prsiden ke-45 AS itu dalam twit-nya.

Dia memang tidak menyuarakan secara gamblang menentang operasi militer Turki. Namun menegaskan "tindakan militer tak perlu" bakal berdampak pada ekonomi Ankara.

Trump sempat mengancam bakal menghancurkan dan melenyapkan ekonomi Turki jika melakukan kebijakan yang dia anggap tidak manusiawi.

Ankara sudah dua kali menggelar serangan. Yakni pada 2016 dan 2018 melawan Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), milisi yang jadi tulang punggung SDF.

Turki memandang YPG merupakan teroris, karena dituding punya hubungan dengan milisi Kurdi di dalam Turki, dan berniat menghancurkan mereka.

Kementerian Pertahanan Turki mengumumkan bahwa persiapan untuk melakukan operasi militer di utara Suriah sudah terlaksana.

Baca juga: Trump Ancam Hancurkan dan Lenyapkan Ekonomi Turki jika Bertindak Kelewat Batas

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X