"Candy Bomber", Saat AS Berupaya Menarik Hati Warga Jerman akibat Blokade Uni Soviet

Kompas.com - 27/06/2019, 10:19 WIB
Pesawat Gail Halvorsen DaiymailPesawat Gail Halvorsen

KOMPAS.com - Pada bulan Juni 1948, Uni Soviet yang menguasai Jerman bagian timur mulai memblokade Berlin. Perubahan suhu politik di pihak Sekutu setelah kekalahan Adolf Hitler dan Nazi menyebabkan Uni Soviet tak mau merekonstruksi Jerman yang kalah perang.

Jutaan warga Jerman mulai kelaparan dan tak mendapat pasokan logistik. Muncul inisiatif dari Inggris dan Amerika Serikat untuk meredam ketegangan di Jerman dengan mengirimkan bantuan.

Saat ini, bantuan ini dikenal dengan sebutan "Berlin Airlift" atau bantuan udara besar-besaran.

Para pilot AS dan Inggris menerbangkan pesawat berkapasitas besar dan dilakukan secara bertahap. Bantuan makanan, obat-obatan, pakaian, dan minuman dibawa dalam misi kemanusiaan ini.

Kedatangan pesawat ini disambut meriah oleh warga Jerman. Tak heran jika melintas melewati Berlin, teriakan mulai terdengar dari dalam kota.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Misi Pengiriman Makanan dan Sebab Berdirinya Tembok Berlin

Namun, ada salah satu yang unik dalam proses pengiriman ini. Salah satu pilot asal Utah Amerika Serikat bernama Gail Halvorsen tak hanya membawa logistik saja, melainkan juga permen.

Pesawat yang dikemudikan olehnya terbang pada ketinggian tertentu, dan melemparnya dari angkasa. Warga Jerman kemudian memberikan julukan "Candy Bomber" atau pengebom permen.

Hujan permen menjadi pemandangan yang biasa ketika pesawat yang dikemudikannya melewati Berlin. Sambutan luar biasa masih tertuju kepadanya sampai hari ini.

Setiap tahunnya, ketika perayaan pencabutan blokade, Kolonel Gail Harvorsen selalu mendapatkan undangan dari Jerman.

Candy bomber

Gail HalvorsenSmithsonian Gail Halvorsen

Pilot Gail Halvorsen lahir di Salt Lake, Utah, Amerika Serikat pada 1920. Dia terlatih dalam dunia penerbangan dan mendapatkan mandat untuk melakukan aksi mengantar bahan logistik ke Berlin.

Ketika berada di Lapangan Udara Tempelhof, Berlin dia bertemu dengan anak-anak Jerman. Mereka secara tak sengaja bertanya pada Halvorsen mengenai apakah ada bantuan permen yang khusus kepadanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X