China: AS Sudah Memilih Lawan yang Salah

Kompas.com - 14/06/2019, 20:59 WIB
Presiden AS, Donald Trump, dan Presiden China, Xi Jinping, berbicara dalam forum ekonomi. Keduanya menyepakati perdagangan senilai 250 miliar dolar AS atau Rp 3.379 triliun (9/11/2017).Fred Dufour/AFP Presiden AS, Donald Trump, dan Presiden China, Xi Jinping, berbicara dalam forum ekonomi. Keduanya menyepakati perdagangan senilai 250 miliar dolar AS atau Rp 3.379 triliun (9/11/2017).

BEIJING, KOMPAS.com - Media pemerintah China menyatakan, Amerika Serikat ( AS) sudah membuat kesalahan dengan menjadikan mereka sebagai lawan ketika terus menekan mereka.

Di halaman depan, People's Daily yang menjadi corong Partai Komunis China menuduh AS hanya terlalu fokus kepada keinginan mempertahankan hegemoni daripada mencapai pertumbuhan.

"Beberapa orang di AS berpikir bahwa era baru yang dicapai oleh China bakal menjadi akhir bagi mereka," ungkap ulasan itu seperti dikutip SCMP Jumat (14/6/2019).

Baca juga: Trump Ingin Presiden China Temui Dirinya di KTT G20, jika Tidak...

"Beberapa orang dengan bodoh menekan negara seperti China. Mereka melakukan kalkulasi bodoh dan memilih lawan yang salah di waktu yang salah juga" lanjut media itu.

Artikel itu muncul setelah Washington bakal menghadapi konsekuensi serius jika Presiden Xi Jinping tidak bertemu dengan Presiden Donald Trump di KTT G20 akhir Juni ini.

Kepala Penasihat Ekonomi AS Larry Kudlow berkata memang tidak rencana untuk pertemuan itu. Namun menyiratkan Trump bakal marah jika merasa diacuhkan.

"Presiden saya sudah menyiratkan keinginan untuk duduk dan bertemu," kata Kudlow. "Dia juga menyiratkan jika tidak ada pertemuan, maka bakal ada konsekuensinya," lanjutnya.

Adapun Trump sudah menyatakan dia bakal menambahkan tarif hingga 300 miliar dollar AS, sekitar Rp 4.297 triliun, jika Xi menolak bertemu dengannya di Osaka, Jepang.

Namun dalam ulasannya, People's Daily menyatakan karena perang dagang itu, ancaman Trump kepada China justru bakal menghancurkan ekonomi AS dan merusak lapangan kerja.

Harian itu memberikan contoh produk smartphone iPhone yang meski dikembangkan dan didesain di AS, komponennya diproduksi di sejumlah negara Asia.

Antara lain Jepang, Korea Selatan (Korsel), Eropa, dengan handset-nya dibuat di China. "Kita bisa berkata tanpa arus antar-negara, iPhone tidak akan seperti sekarang," sindirnya.

Media itu menuturkan adalah hak setiap negara untuk melindungi kepentingannya. Namun jika dibangun di atas paham "Engkau Kalah, Saya Menang" bakal memberikan kesulitan tersendiri.

Dalam editorial tersebut, AS tidak bisa begitu saja mundur dari era globalisasi hanya karena menghadapi masalah. "Sangat disayangkan ada orang yang menjauhi tren seperti itu," katanya.

Baca juga: 600 Perusahaan Surati Trump, Peringatkan Dampak Perang Dagang



Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X