Ribuan Orang Disebut Masih Ada di Benteng Terakhir ISIS, SDF Bingung

Kompas.com - 17/03/2019, 20:50 WIB
Anggota ISIS berserta istri dan anak-anak mereka keluar dari desa Baghouz di provinsi Deir Ezzor, Suriah timur, Kamis (14/3/2019). (AFP/Delil Souleiman) Anggota ISIS berserta istri dan anak-anak mereka keluar dari desa Baghouz di provinsi Deir Ezzor, Suriah timur, Kamis (14/3/2019). (AFP/Delil Souleiman)

BAGHOUZ, KOMPAS.com - Ribuan orang diyakini masih berada di dalam wilayah kekuasaan terakhir ISIS di Suriah timur, menjadi penghambat dalam operasi terakhir yang dilancarkan pasukan Kurdi Suriah untuk menghancurkan kelompok teroris itu.

Namun tidak adanya laporan pasti mengenai sisa orang di benteng pertahanan terakhir ISIS membuat Pasukan Demokratik Suriah ( SDF) yang dipimpin Kurdi, bingung.

SDF yang didukung AS telah berusaha mengusir para sisa-sisa kekuatan ISIS dari pertahanan gurun mereka di desa Baghouz, yang dekat dengan perbatasan Irak sejak Januari lalu.

Pada saat itu, Komandan Utama SDF, Mazloum Kobani, sempat berujar bahwa operasi serangan terakhir akan memakan waktu satu bulan. Namun hingga bulan Maret, pertempuran masih berlanjut.


Selama masa itu, ribuan orang, termasuk wanita dan anak-anak, serta sejumlah yang diduga anggota ISIS, telah keluar dari desa Baghouz dan menyerahkan diri ke pasukan Kurdi Suriah.

Baca juga: Malam Digempur Habis, Paginya 1.300 Anggota ISIS Keluar untuk Menyerah

Namun SDF kembali dibingungkan dengan pengakuan mereka yang telah keluar tentang jumlah orang yang masih ada di dalam desa, karena jumlah yang mereka katakan selalu berbeda-beda.

"Kelompok terbaru yang keluar dari kantong di desa Baghouz mengatakan sekitar 5.000 orang masih bersembunyi di dalam," kata juru bicara SDF, Kino Gabriel, Minggu (17/3/2019).

Akan tetapi dia memperingatkan bahwa SDF belum dapat menverifikasi angka itu.

"Mereka yang melarikan diri dari wilayah kantong sebelumnya melaporkan angka yang sangat tidak konsisten mengenai jumlah orang yang masih berada di dalam, mulai dari ribuan sampai hanya beberapa ratus," ujarnya, dikutip AFP.

Gabriel menambahkan, saat ini dirinya tidak bisa memprediksi kapan operasi akan berakhir, tetapi memperkirakan kemungkinan masih diperlukan beberapa hari lagi sebelum ISIS dapat sepenuhnya diusir dari wilayah kantong terakhirnya.

"Saya berharap tidak akan memakan waktu lebih dari beberapa hari, tetapi itu perkiraan pribadi saya," ujarnya.

Gabriel menyebutkan, hampir 30.000 anggota ISIS dan keluarga mereka menyerahkan diri kepada pasukan Suriah sejak 9 Januari lalu, termasuk lebih dari 5.000 anggota tempur ISIS.

Jumlah tersebut masih ditambah dengan 34.000 warga sipil yang telah dievakuasi dari benteng ISIS selama periode yang sama.

Di luar Baghouz, diyakini esl-sel tidur ISIS masih tersisa di gurun Badia yang luas di Suriah timur.

Baca juga: ISIS Gunakan Bom Bunuh Diri untuk Hukum Anggota Mereka yang Menyerah

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X