Malam Digempur Habis, Paginya 1.300 Anggota ISIS Keluar untuk Menyerah

Kompas.com - 15/03/2019, 07:15 WIB
Anggota ISIS berserta istri dan anak-anak mereka keluar dari desa Baghouz di provinsi Deir Ezzor, Suriah timur, Kamis (14/3/2019). (AFP/Delil Souleiman) Anggota ISIS berserta istri dan anak-anak mereka keluar dari desa Baghouz di provinsi Deir Ezzor, Suriah timur, Kamis (14/3/2019). (AFP/Delil Souleiman)

BAGHOUZ, KOMPAS.com — Pasukan Demokratik Suriah yang didukung AS dilaporkan berhasil menembus lebih dalam ke wilayah kantong kelompok Negara Islam Irak dan Suriah ( ISIS).

Operasi itu mengakibatkan aksi penyerahan diri secara massal oleh anggota ISIS untuk kali kedua dalam beberapa hari terakhir.

Diwartakan VOA News, pertempuran di desa Baghouz, Suriah, terus berlangsung intens.


Koalisi melakukan serangan udara dan artileri tampak menerangi langit malam. Sementara anggota ISIS terus meluncurkan beberapa gelombang pasukan bom bunuh diri.

Baca juga: Pasukan Bom Bunuh Diri ISIS Sulitkan Koalisi AS Rebut Baghouz

Namun, ketika matahari terbit pada Kamis (14/3/2019), ratusan pria, perempuan, dan anak-anak mulai berjalan keluar dari goa dan terowongan, yang selama ini berfungsi sebagai tempat perlindungan terakhir mereka.

Banyak pria berjalan dengan hati-hati dengan perban yang menutupi tubuh mereka.

Sementara beberapa ibu yang menggendong anak-anak mereka terhuyung-huyung ketika berjalan melewati bukit berbatu.

Laporan AFP menyebutkan, anak-anak mengikuti langkah kaki orangtua mereka dengan tubuh yang dipenuhi debu dan rambut berantakan. Seorang gadis kecil tampak tersandung dan jatuh, kehilangan sandal merah mudanya.

Banyak dari mereka, termasuk anak-anak, yang terlihat seperti warga asing. Perjalanan mereka diiringi suara-suara mortir dan tembakan yang terkadang masih terdengar.

Ada 1.300 orang yang menyerah kepada pasukan SDF pada Kamis sehingga secara total jumlah orang yang meninggalkan Baghouz menjadi 4.000 orang sejak SDF melanjutkan serangan terakhirnya pada Minggu (10/3/2019).

Meski demikian, SDF menyebutkan setidaknya 112 anggota ISIS terbunuh sejak Minggu.

Namun, mereka tidak tahu berapa banyak lagi orang yang tersisa di benteng terakhir kelompok ekstremis itu.

Baca juga: Kisah Budak Seks ISIS yang Keluar dari Basis Terakhir ISIS

"Militan ISIS dapat melihat kami, tapi kami tidak dapat melihat mereka atau pergerakan mereka di siang hari," kata juru bicara SDF Mustafa Bali.

Kementerian Pertahanan AS juga menyebutkan penggunaan goa dan terowongan oleh ISIS telah mempersulit perkiraan jumlah orang yang tersisa.

Meski demikian, SDF dan AS optimistis hanya masalah waktu sebelum akhirnya Baghouz dapat bebas dari cengkeraman ISIS.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Duterte Minta Terapkan Lagi Hukuman Mati bagi Pengedar Narkoba dan Perampok

Internasional
Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Intelijen Iran: CIA Sudah 2 Kali Kalah Telak

Internasional
India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

India Luncurkan Roket Chandrayaan-2 untuk Misi Pendaratan di Bulan

Internasional
Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Versi Iran, Begini Cara CIA Rekrut Agen Rahasia dan Menyusup ke Negaranya

Internasional
Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Bocah 13 Tahun di China Ketahuan Menerbangkan 2 Pesawat Sendirian

Internasional
China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

China Sebut Unjuk Rasa di Hong Kong Dilakukan Perusuh dan Tak Bisa Ditoleransi

Internasional
Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Menhan Inggris Sebut Jumlah Kapal Perang Mereka Tak Cukup di Tengah Ketegangan dengan Iran

Internasional
Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan 'Negara Asing'

Iran Ungkap Jaringan Mata-mata CIA Berkat Bantuan "Negara Asing"

Internasional
Close Ads X