Biografi Tokoh Dunia: Karl Donitz, Panglima Sang Penerus Hitler

Kompas.com - 24/12/2018, 19:20 WIB
Komandan Angkatan Laut Nazi Jerman, Karl Doenitz (1891-1980). (AFP) Komandan Angkatan Laut Nazi Jerman, Karl Doenitz (1891-1980). (AFP)

KOMPAS.com - Mungkin namanya tidak sepopuler Adolf Hitler, pemimpin Jerman Nazi yang menjadi figur utama dalam Perang Dunia II dan Holocaust.

Sebelum meninggal, Hitler menunjuk seorang pria yang dia percaya sebagai penerusnya, Karl Don. Pada April 1945, dia dipilih sebagai kepala komando militer dan sipol utara.

Setelah itu, Donitz menjadi kepala negara Jerman. Sekutu membubarkan pemerintahannya dan menjatuhinya hukuman 10 tahun penjara.

Hari ini pada 38 tahun lalu, dia menghembuskan napas terakhirnya pada usia 89 tahun.

Kehidupan awal

Tak ada yang banyak diketahui tentang kehidupan Donitz ketika masih kecil.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: George Patton, Ahli Perang Tank di PD II

Namun, beberapa sumber menyebutkan dia lahir di Grunau, dekat Berlin pada 16 September 1891. Dia merupakan putra dari pasangan Emil Donitz, seorang insinyur, dan Anna Beyer.

Donitz memiliki kakak laki-laki bernama Friedrich.

Karier militer dan pernikahan

Pada 1 April 1910, dia terdaftar di Angkatan Laut Kaiserliche atau AL Kekaisaran dan menjadi Seekadett (Perwira Kadet).

Dia ditugaskan sebagai Leutnan zur See pada 27 September 1913. Saat Perang Dunia I meletus, dia bertugas di kapal penjelajah SMS Breslau di Laut Mediterania.

Kemudian, Donitz dipromosikan menjadi Oberleutnant zur See pada 22 Maret 1916 dan selanjutnya menjabat sementara sebagai komandan lapangan udara di Dardanelles.

Sebagai informasi, dia menikahi Ingeborg Weber, seorang perawat, pada 27 Maret 1916.

Keduanya dikaruniai tiga anak yang terdiri dari satu putri bernama Ursula, dan dua putra bernama Klaus dan Peter.

Sesuai permintaannya, dia dipindahkan ke pasukan kapal selam pada Oktober tahun itu.

Halaman Berikutnya
Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X