Kompas.com - 06/11/2018, 07:41 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Pengadilan di New York, Amerika Serikat, digelar dengan keamanan ketat saat kasus kartel narkoba terbesar dunia disidangkan.

Pada Senin (5/11/2018), Joaquin "El Chapo" Guzman selama 25 tahun menyelundupkan 155 ton kokain, ganja, dan metamfetamin ke AS sehingga mengharuskan dia menghadapi hukuman.

El Chapo, yang kerap disebut sebagai penjahat terkenal di dunia, duduk dengan mengenakan setelan biru, atasan putih dengan kerah besar dan beberapa kancing yang belum dikaitkan.

SBS mewartakan, tampak pria berusia 61 tahun itu mengumbar senyum pada awal persidangan.

Baca juga: Sang Ayah Dipenjara, Dua Putra El Chapo Ambil Alih Bisnis Narkoba

Sejumlah persidangan untuk kasus El Chapo di Brooklyn, New York itu, diperkirakan akan menghabiskan jutaan dollar dan waktu sekitar empat bulan untuk menyelesaikannya.

"Ini mungkin akan menjadi persidangan kasus paling mahal dalam sejarah AS," uca Rob Heroy, pengacara gembong narkoba Meksiko yang lain.

El Chapo bakal menjalani hukuman ala AS setelah dua kali melarikan diri dari penjara di Meksiko.

Dia pernah kabur dengann bersembunyi di gerobak cucian, kemudian menyelinap ke terowongan yang mencapai kamar mandi penjara.

Para jaksa di AS menghabiskan waktu bertahun-tahun menyisir kasus El Chapo, dengan harapan akan membawa penjahat itu pada hukuman seumur hidup dengan keamanan maksimum di penjara.

Melansir AFP, El Chapo atau Guzman mengaku tidak bersalah, namun otoritas "Negeri Paman Sam" telah menyodorkan bukti lebih dari 300.000 halaman dan 117.000 rekaman.

Baca juga: Mengintip Mewahnya Kehidupan Istri Gembong Narkoba El Chapo

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP,SBS News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.