Lecehkan dan Jual Anaknya, Pasangan di Jerman Dihukum Penjara 12 Tahun

Kompas.com - 07/08/2018, 18:35 WIB
Ilustrasi. THINKSTOCKIlustrasi.

FREIBURG, KOMPAS.com - Pengadilan Jerman pada Selasa (7/8/2018) menjatuhkan hukuman penjara kepada pasangan yang telah melecehkan dan menjual anak mereka secara online selama lebih dari dua tahun.

Melansir dari AFP, Pengadilan Wilayah di Freiburg menjatuhkan hukuman penjara selama 12 tahun enam bulan kepada Berrin Taha, ibu korban pelecehan.

Sementara suaminya, Christian Lais, yang merupakan ayah tiri korban, juga mendapat hukuman 12,5 tahun penjara.

Diungkapkan dalam persidangan, pasangan tersebut adalah pengangguran. Keduanya telah melakukan kekerasan seksual kepada anak mereka, yang kini berusia 10 tahun, antara Mei 2016 hingga Agustus 2017.

Baca juga: Polisi Temukan 40 Grup Pornografi Anak di WhatsApp dan Telegram

Tak hanya itu, pasangan itu juga menawarkan korban kepada pedofil melalui situs gelap dan menyebarkan rekaman seksual anak mereka.

Pasangan tersebut didakwa dengan pasal pemerkosaan, kekerasan seksual yang memberatkan kepada anak-anak, pemaksaan pelacuran, serta penyebaran pornografi anak.

Selain anak laki-laki mereka, masih terdapat satu korban lain yakni seorang anak perempuan.

Hakim Stefan Buergelin yang memimpin persidangan, turut menjatuhkan sanksi denda dan mengharuskan pasangan itu membayar total 42.500 euro (sekitar Rp 711 juta) kepada kedua korban.

Meski demikian, hukuman yang dijatuhkan hakim lebih rendah dari tuntutan jaksa yang menginginkan ibu korban dihukum 14,5 tahun penjara dan suaminya dihukum 13,5 tahun penjara.

Lais (39), yang juga pernah dihukum atas tindakan kekerasan terhadap anak, mengakui kejahatan yang dilakukannya. Dia juga membuat pengakuan yang memberatkan ibu korban.

Baca juga: Pornografi Anak Online di Malaysia Tertinggi di Asia Tenggara

Lais mengatakan, perempuan 48 tahun itu pertama membiarkan tindakan pelecehan karena tidak ingin berpisah dengan dirinya. Namun selanjutnya menjadi bermotif ekonomi.

Mereka mengaku memasang tarif ribuan euro untuk setiap tindakan pelecehan, kemudian mengunggah rekaman tindakan mereka ke situs gelap.

Sementara anak laki-laki yang menjadi korban saat ini berada di bawah pengasuhan pemerintah dan dalam kondisi baik.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X