5.000 Muslim Uighur China Bergerilya Bersama ISIS di Suriah

Kompas.com - 08/05/2017, 16:49 WIB
STR / AFP Asap mengepul dari lokasi sebuah mobil yang terbakar dan menabrak kerumunan orang di Lapangan Tiananmen, Beijing, Senin (28/10/2013). Polisi China menyebut warga minoritas Uighur dari Xinjiang terlibat dalam aksi ini.

BEIJING, KOMPAS.com - Hingga 5.000 Muslim etnis Uighur dari daerah rawan Xinjiang, yang kerap dilanda kekerasan di China, bergabung dengan berbagai kelompok militan di Suriah.

Ha itu disampaikan oleh Duta Besar Suriah untuk China, Imad Moustapha, Senin (8/5/2017), sambil menambahkan bahwa sudah saatnya Beijing harus sangat mempedulikannya.

China khawatir bahwa orang-orang Uighur, yang mayoritas Muslim dan berbicara bahasa Turki, telah berangkat ke Suriah dan Irak untuk bergabung dengan Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

Mereka melakukan perjalanan secara tidak sah melalui beberapa negara di Asia Tenggara dan Turki, sebagaimana dilaporkan kantor berita Reuters, Senin ini.

Baca: Bentrok Etnis Uighur dan Polisi di Xinjiang, 18 Tewas

ISIS mengaku mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan seorang sandera China pada tahun 2015, yang menyoroti kekhawatiran China tentang warga Uighur yang bertempur di Timur Tengah.

Ratusan orang telah tewas dalam kekerasan di Xinjiang dalam beberapa tahun ini. Sebagian  besar karena pertikaian antara etnis minoritas Uighur dan etnis mayoritas Han, China.

Pemerintah di Beijing menyalahkan kerusuhan terhadap militan Islam yang menginginkan sebuah negara terpisah yang disebut Turkistan Timur.

Duta Besar Suriah di Beijing, Imad Moustapha, mengatakan di sela-sela sebuah forum bisnis bahwa saat beberapa warga Uighur bergabung dengan ISIS, sebagian besar lagi berjuang "di bawah panji mereka sendiri" untuk mempromosikan alasan tindakan separatis mereka.

Baca: Mengenal Muslim Uighur di China, Siapa Mereka?

"Menurut perkiraan kami, dilihat dari jumlah yang kami lawan, kami bunuh, yang kami tangkap, kami lukai, sekitar 5.000 jihadis Xinjiang," katanya.

China dan bangsa-bangsa lain, kata Moustapha, harus memiliki kepedulian untuk mencegah arus keluar dari negara masing-masing untuk pergi ke Suriah.

Beijing tidak pernah memberikan angka pasti berapa banyak warga Uighur yang diyakini bertempur bersama ISIS di Timur Tengah.

Baca: Otoritas China di Xinjiang Melarang Berpuasa Selama Ramadhan

Namun, Beijing telah berulang kali memperingatkan bahwa kelompok garis keras Islam itu telah menimbulkan ancaman serius bagi China.

Kelompok HAM dan warga Uighur pengasingan mengatakan, banyak warga Uighur melarikan diri ke Turki hanya untuk menghindari penindasan China di dalam negeri, tuduhan yang disangkal Beijing.

Presiden Suriah Bashar al-Assad, dalam sebuah wawancara dengan Phoenix Television yang berbasis di Hongkong pada Maret lalu, memuji "kerjasama penting" antara Suriah dan intelijen China melawan militan Uighur.

Dia mengatakan hubungan dengan China "sedang meningkat".

Baca: Ini Alasan Etnis Uighur Mau Gabung Kelompok Santoso Menurut Polri

Suriah mencoba merayu investasi China, dengan sekitar 30 pengusaha Suriah bertemu sekitar 100 perwakilan China selama dua hari di Beijing.

Moustapha mengatakan bahwa dia akan menghadiri pertemuan puncak pekan depan mengenai rencana Jalur Sutera China yang baru, yang bertujuan untuk memperluas hubungan antara Asia, Afrika, dan Eropa.


EditorPascal S Bin Saju

Terkini Lainnya

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Joko Driyono: Saya Menunggu Detik-detik Terakhir..

Megapolitan
Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Kebakaran di Rumah Bertingkat Daerah Teluk Gong, Dua Orang Tewas

Megapolitan
Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Seputar Pemeriksaan Bawaslu terhadap Caleg yang Senam di Atas Sajadah

Megapolitan
Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Aksi Sekelompok Pria Mesum di Karawang Bikin Banyak Siswi Trauma

Regional
Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Dirjen Dukcapil Sebut Sudah Merekam E-KTP ke Semua Penghuni Lapas dan Rutan

Nasional
Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Diperiksa 22 Jam, Joko Driyono: Cukup Melelahkan, Cukup Panjang..

Megapolitan
Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Mahfud MD: Hindari Golput karena Pesta Demokrasi Itu Menyenangkan...

Regional
Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Duel Maut, Mojo Si Singa Jantan Mati Diserang Singa Betina

Internasional
5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, 'Semoga Ayah Kuat' hingga Menyanyi di Depan Rutan

5 Fakta Al Ghazali Jenguk Ahmad Dhani, "Semoga Ayah Kuat" hingga Menyanyi di Depan Rutan

Regional
Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Ketika Harimau Jokowi Gugat Prabowo dan RSCM soal Fitnah Selang Cuci Darah..

Megapolitan
Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Anjing Gila Serang Puluhan Warga, Kolaka Utara Tetapkan Siaga 1 Rabies

Regional
Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Serangan Jokowi soal Lahan Prabowo Jadi Momen Kandidat Transparan Laporkan Hartanya

Nasional
Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Polisi Ringkus Komplotan Perampok Minimarket 24 Jam

Megapolitan
Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Perempuan Semarang Targetkan 80 Persen Suara Untuk Jokowi-Ma'ruf

Regional
Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Penyebab Kekurangan 1.020 Surat Suara untuk KPU Mimika Terungkap

Regional

Close Ads X