Kompas.com - 30/04/2017, 19:00 WIB
EditorErvan Hardoko

KOMPAS.com - Setelah berkuasa sejak 1933 dan meneror Eropa selama hampir enam tahun, diktator Jerman Adolf Hitler akhirnya bunuh diri bersama Eva Braun di bunkernya pada 30 April 1945.

Kematian Adolf Hitler itu menjadi salah satu faktor berakhirnya Perang Dunia II dan akhir dari mimpi Reich 1.000 tahun.

Sejak 1943, arah Perang Dunia II berbalik. Di awal perang, pasukan Jerman dengan strategi Blietzkrieg atau perang kilat melumpuhkan Eropa.

Namun, pada Februari 1943, tentara ke-6 Jerman yang menginvasi Uni Soviet menyerah dari Tentara Merah di Stalingrad.

Kekalahan di Uni Soviet itu membuat harapan Jerman terus maju di dua garis depan pupus.
Sialnya, kekalahan di Uni Soviet itu seakan menjadi pemicu kemunduran Jerman dalam perang.

Sekutu yang sukses menyusun kekuatan kembali mengalahkan Jerman di berbagai front termasuk serangan balik Sekutu dari arah Afrika.

Ofensif maju Sekutu berpuncak pada pendaratan di Normandia pada 6 Juni 1944 yang terus merangsek menuju ke Berlin.

Di awal 1945, kondisi militer Jerman sudah berada di ambang kehancuran total akibat gerak maju Sekutu di sisi barat dan Uni Soviet dari timur.

Polandia sudah direbut Uni Soviet yang kemudian bersiap menyeberangi Sungai Oder dengan tujuan merebut kota Berlin yang hanya berjarak 82 kilometer dari sungai itu.

Sementara, di front barat, pasukan Jerman juga menyerah dari tentara sekutu di hutan Ardennes dalam Pertempuran Bulge.

Sedangkan tentara Inggris dan Kanada sudah menyeberangi Sungai Rhine menuju kawasan industri Jerman di wilayah Ruhr.

Sedangkan di sisi selatan, pasukan Amerika sudah mencaplok wilayah Lorraine dan maju menuju Mainz, Mannheim, dan Sungai Rhine.

Di Italia, pasukan Jerman terus terdesak ke arah utara karena dihantam terus menerus oleh pasukan Amerika dan persemakmuran Inggris hingga ke kaki pegunungan Alpen.

Di meja perundingan, pada 4-11 Februari, para pemimpin sekutu yang dimotori PM Winston Churchill, Presiden Franklin D Roosevelt, dan pemimpin Uni Soviet Joseph Stalin bertemu di Yalta.

Dalam pertemuan itu, ketiga pemimpin merundingkan masa depan Eropa, terutama Jerman, jika perang berakhir.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.