Kompas.com - 04/03/2014, 19:03 WIB
EditorErvan Hardoko

Pemilihan umum juga berfungsi sebagai sensus penduduk, di negeri yang warganya banyak kabur ke luar negeri melewati China.

"Pemerintah memeriksa daftar pemilih dan jika nama seseorang tak tercantum dalam daftar itu, maka orang itu akan diselidiki," kata Yoon.

"Sering kali di saat pemilu pemerintah menemukan ada warga yang kabur dan orang-orang yang menghilang," tambah dia.

Sejak sistem distribusi makanan negara itu hancur akibat bencana kelaparan pada 1990-an, cara lama untuk melacak warga negara tak lagi bisa berfungsi. Saat itu, para kepala komite setempat mengawasi ketat rakyatnya. Namun, saat ini setelah warga Korea Utara bebas bepergian di dalam negeri, cara itu tak bisa lagi digunakan.

Dengan demikian, pemilu menjadi satu-satunya cara untuk mengawasi rakyat secara berkala. Untuk mengikuti pemilu, warga Korea Utara harus mendaftarkan diri sebulan sebelumnya.

"Mereka yang meninggalkan kota atau daerahnya untuk urusan apa pun harus kembali untuk mendaftar," ujar Yoon.

"Para warga yang sudah lolos ke China mempertaruhkan nyawa mereka untuk kembali ke Korea Utara untuk mendaftar pemilu," sambung Yoon.

Sebab, lanjut dia, para pembelot itu khawatir jika pemerintah mengetahui mereka menghilang maka keluarga mereka yang akan menanggung akibatnya.

"Setelah pemilu, warga yang pernah hidup di China, yang kondisinya lebih baik, berusaha untuk kabur kembali," kenang Yoon.

Dalam pemilu kali ini, Kim Jong Un bertekad untuk mengulangi kesuksesan ayahnya, Kim Jong Il, dalam pemilihan umum 2009. Saat itu, di distrik 333, tempat Kim Jong Il mencalonkan diri, dia memenangi semua suara pemilih.

"Ini adalah bukti dukungan dan kepercayaan penuh rakyat untuk Kim Jong Il," demikian kantor berita KCNA mengabarkan saat itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.