Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Maya Karin, Dari Ratu Jerit menjadi Ratu Hijau

Kompas.com - 06/10/2019, 23:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA pekan lalu, bersama ikon Greta Thurnberg yang berumur enam belas tahun, jutaan anak muda berkumpul di berbagai kota di seluruh dunia untuk memprotes ketidakpedulian yang senantiasa terus berlanjut pada isu perubahan iklim (#climatestrike).

Yang mengherankan adalah respons dari kawasan Asia Tenggara yang relatif biasa saja (demonstran di Jakarta dan Kuala Lumpur hanya berjumlah ratusan).

Namun demikian, Malaysia dan Indonesia, yang diselubungi oleh asap yang mencekik dari kebakaran hutan, adalah yang terdepan dalam pertaruhan eksistensial ini.

Mengingat skala kerusakan yang besar, sebuah serangan besar terhadap keanekaragaman hayati kita beserta kesehatan umum, di manakah amarah dan murka dari publik?

Baca juga: Apa Bedanya Pemanasan Global dengan Perubahan Iklim?

Sungguh, siapakah yang mesti disalahkan? Pemerintah kah? Sang korporasi minyak kelapa sawit yang sangat kuat itu kah? Ataukah para pengusaha kecil dan para petani?

Sayangnya, kesadaran lingkungan di kedua negara kawasan Asia Tenggara ini masih sangat terbatas.

Tapi sejumlah individu, yang beberapa di antaranya merupakan selebritas, mencoba yang terbaik untuk mengubah situasi ini. Serta sang artis Maya Karin (seleb box office terkenal dan bintang film horor “Munafik 2”) sejauh ini adalah yang paling menonjol dan terdepan dalam hal komitmen terhadap isu lingkungan.

Memang, akhir pekan lalu, sesaat sebelum dia pergi tidur, sang artis ini mengunggah sebuah twit memohon Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (“Jokowi”) untuk mengintervensi masalah kabut. Ia mengakhiri twit tersebut dengan sebuah permohonan “akankah kita biarkan keserakahan menang?”

Dalam semalam, pesan itu menjadi viral. Pada saat artikel ini ditulis, pesan itu telah di-retweet sebanyak 28,600 kali.

Perempuan yang sebentar lagi menginjak umur 40 tahun, keturunan Jerman-Melayu dan “Ratu Jerit” ini telah menjadi “Ratu Hijau,” meski sebenarnya dia adalah sosok yang glamor.

Sambil menggenggam botol air refill, ia duduk dengan kaki tersilang di sofa dalam wawancara ini. Tampak jelas, ia memiliki daya tarik dan atmosfir anak muda yang ‘hippie-chick’.

“Saya sejak lama selalu menjadi seseorang yang mengikuti arus saja. Karir saya tidak pernah direncanakan. Saya sebelumnya tidak pernah memiliki ambisi atau pencapaian-pencapaian tertentu untuk menjadi selebritas,” katanya.

Baca juga: Pemanasan Global Membuat Manusia Jadi Kanibal, Benarkah?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.