Kompas.com - 20/07/2019, 20:16 WIB

LONDON, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt menyatakan dia mengkhawatirkan manuver Iran setelah menahan kapal tanker mereka di Selat Hormuz.

Korps Garda Revolusi Iran dalam keterangan resmi mengumumkan mereka menahan kapal tanker Stena Impero karena dituding melanggar "peraturan maritim internasional".

Baca juga: Kapal Tanker Inggris yang Disita Iran Dituduh Tabrak Perahu Nelayan

Insiden itu terjadi beberapa jam setelah pengadilan teritori luar Inggris di Gibraltar memutuskan untuk memperpanjang penahanan Grace 1 selama 30 hari.

Grace 1 merupakan kapal tanker super yang disita Marinir Inggris bersama polisi Gibraltar setelah diduga membawa minyak dari Iran ke Suriah sehingga melanggar sanksi Uni Eropa.

Dalam kicauannya di Twitter dikutip AFP Sabtu (20/7/2019), Hunt menyebut penangkapan Grace yang terjadi di perairan Gibraltar merupakan kebijakan legal.

"Penangkapan Stena Impero menunjukkan tanda mengkhawatirkan bahwa Iran mungkin memilih langkah berbahaya yang ilegal dan tidak stabil," tutur Hunt.

Dia menjelaskan Inggris tengah mempertimbangkan aksi tanggapan yang cepat. "Kami mencari jalan untuk menyelesaikan isu Grace 1, namun tetap memastikan keselamatan kapal kami," tegas dia.

Menteri Kabinet James Brokenshire mengatakan penyitaan kapal tanker itu adalah perilaku yang tidak bisa ditoleransi, dengan London masih berupaya menjangkau Iran melalui jalur diplomatik.

"Kami ingin supaya masalah ini diselesaikan di jalan diplomatik. Iran harus segera melepaskan kapal itu secepatnya," tegas Brokenshire kepada radio BBC.

David Richards, bekas komandan pasukan Inggris pada 2010-2013 mengungkapkan pilihan yang kini dihadapi oleh Negeri "Ratu Elizabeth" itu sangatlah sedikit.

Jika memutuskan menggunakan aksi militer, mereka harus bergantung kepada sekutu semacam Amerika Serikat (AS) jika sanksi ekonomi dianggap gagal memulihkan situasi.

Tom Tugendhat yang memimpin panel pengawasan luar negeri lintas partai berpendapat, mengerahkan tentara ke Iran adalah langkah yang tidak bijaksana.

"Jika sampai dibawa ke pelabuhan, saya duga tempat itu merupakan pangkalan penting mereka. Jadi aksi militer apa pun tidak bijaksana," jelas Tugendhat.

Baca juga: Pasukan Iran Tahan Kapal Tanker Inggris di Selat Hormuz

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.