Korut Peringatkan Seoul Tak Campur Tangan Pembicaraan dengan AS

Kompas.com - 27/06/2019, 14:36 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump berjalan-jalan di tengah jeda pertemuan mereka di Hotel Metropole Hanoi, Vietnam, di hari kedua Kamis (28/2/2019). AFP/SAUL LOEBPemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump berjalan-jalan di tengah jeda pertemuan mereka di Hotel Metropole Hanoi, Vietnam, di hari kedua Kamis (28/2/2019).

PYONGYANG, KOMPAS.com - Pyongyang memperingatkan kepada negara tetangganya, Korea Selatan, untuk berhenti ikut campur dalam pembicaraannya dengan Washington.

Sebagaimana diketahui, pembicaraan antara Korea Utara dengan AS telah terhenti sejak pertemuan di Hanoi pada Februari lalu yang tidak berjalan seperti yang diharapkan.

Namun sejak saat itu, Korsel terus berupaya menghidupkan kembali proses dialog membahas denuklirisasi Semenanjung Korea antara Pyongyang dengan Washington, termasuk rencana kunjungan Presiden AS Donald Trump ke Seoul akhir pekan ini.

Sementara kontak antara Pyongyang dengan Washington tetap terjalin meski dalam tingkatan minimal, seperti dengan saling berkirim surat antara Trump dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.


Baca juga: Susul China dan Rusia, Korsel Juga Kirim 50.000 Ton Beras ke Korea Utara

Menjelang kunjungan Trump ke Seoul, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan bahwa pihaknya tengah melakukan pembahasan di belakang layar dengan AS untuk mempersiapkan pertemuan puncak ketiga Trump dengan Kim Jong Un.

"Yang juga sedang berlangsung adalah dialog antara Korea Selatan dengan Utara melalui beragam cara," tambah Moon dalam wawancara tertulis dengan media terkemuka di Seoul.

Namun kabar pembicaraan secara diam-diam tersebut menuai kecaman dari pihak Korea Utara yang memandang Seoul telah bertindak ikut campur dan berusaha meningkatkan posisinya dengan menyamar sebagai "mediator".

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor berita Korea Utara, KCNA, Menteri Urusan Luar Negeri Korut, Ri Yong Ho, hubungan antara AS dengan Korea Utara adalah "pihak langsung" dan tidak seharusnya dicampuri oleh negara lain.

"Ini sama sekali bukan masalah di mana pemerintah Korea Selatan dapat ikut campur," ujarnya, Kamis (27/6/2019), dikutip AFP.

"Jika Korea Utara perlu untuk menghubungi Washington, maka kami dapat menggunakan saluran komunikasi yang sudah ada," ujarnya, menekankan bahwa komunikasi itu tidak akan pernah melalui pemerintah Korea Selatan.

"Pejabat Korea Selatan bertindak seolah-olah ada berbagai pertukaran dan pembicaraan di belakang layar antara pihak Utara dan Selatan, padahal hal semacam itu tidak pernah ada," tambah Ri Yong Ho.

Baca juga: Seoul Desak Pyongyang Segera Gelar Pertemuan Antar-Korea Keempat

Pernyataan yang disampaikan Korea Utara itu juga mengingatkan kepada Washington bahwa tidak banyak waktu tersisa hingga batas akhir tahun Kim Jong Un untuk mengadopsi pendekatan baru guna menghidupkan kembali dialog.

Presiden Moon Jae-in telah tiga kali bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan mendukung pembicaraannya dengan Trump.

Moon juga terus mendorong kepada Korea Utara untuk melanjutkan dialog dengan AS setelah terhenti sejak pertemuan kedua Kim dan Trump di Hanoi yang tanpa kesepakatan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS 'Negara Iblis'

Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS "Negara Iblis"

Internasional
Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Internasional
Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

Internasional
Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Internasional
Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Internasional
Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Internasional
3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

Internasional
Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Internasional
Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Internasional
Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X