Naik Kereta Tanpa Dilengkapi AC, 4 Orang di India Tewas Kepanasan

Kompas.com - 12/06/2019, 17:26 WIB
Ilustrasi naik kereta di India.AFP via The Independent Ilustrasi naik kereta di India.

VARANASI, KOMPAS.com - Empat orang di India dilaporkan tewas ketika menaiki kereta penuh sesak tanpa dilengkapi pendingin ruangan ( AC) dalam serangan gelombang panas di sana.

Keempat korban yang berusia antara 69 sampai 81 tahun itu merupakan peziarah Hindu yang baru saja kembali dari kota suci Varanasi menuju ke Kerala.

Baca juga: Belasan Monyet di India Ditemukan Mati di Hutan, Diduga karena Gelombang Panas

Dilaporkan The Independent Rabu (12/6/2019), puluhan orang dilaporkan tewas ketika gelombang serangan panas menyerbu dengan temperatur hampir menyentuh 50 derajat Celsius.

Pejabat kereta Manoj Kumar mengatakan keempat peziarah itu berasal dari kelompok yang sama dan tiba-tiba kolaps di dalam gerbong ketika dalam perjalanan.

Kereta pun berhenti di stasiun Jhansi di mana dokter dipanggil untuk memeriksa mereka. Namun mereka kemudian dinyatakan meninggal dengan jenazah mereka dibawa untuk otopsi.

Terdapat juga penumpang kelima yang tumbang dan segera dilarikan ke rumah sakit setelah berada dalam kondisi kritis.

Kebanyakan warga miskin di India tidak bisa membeli tiket untuk gerbong yang menggunakan AC karena lebih mahal meski saat ini gelombang panas tengah mengancam.

Serangan panas yang terjadi juga memaksa banyak sekolah dan universitas untuk tutup, dengan pemerintah mengimbau warganya agar tak keluar rumah di saat siang.

Otoritas juga memutuskan menyemprotkan air guna mendinginkan jalan-jalan dari panas, di mana temperatur sempat dilaporkan menyentuh 50,6 derajat Celsius pada awal Juni ini.

Di Negara Bagian Madhya Pradesh, polisi sudah diminta untuk menjaga sumber air setelah muncul kabar sejumlah warga terlibat bentrokan gara-gara air.

Rumah Sakit juga mulai menambah jumlah AC, penyejuk ruangan, air, serta obat-obatan demi meningkatkan layanan perawatan bagi korban serangan panas.

Suhu paling panas yang pernah dicatat di India terjadi di Phalodi, Negara Bagian Rajasthan, pada 2016. Saat itu, temperatur bisa mencapai 51 derajat Celsius.

Baca juga: Gelombang Panas di India Utara, Warga Diminta Tak Minum Teh dan Kopi



Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X