Seorang Migran Nekat Berlayar Pakai Rakit dari Kayu dan Botol Plastik

Kompas.com - 03/06/2019, 21:16 WIB
Rakit berbahan kayu dengan pelampung dari botol plastik dan pot bunga yang digunakan seorang migran untuk memasuki wilayah Inggris. SKY NEWS / KNRMRakit berbahan kayu dengan pelampung dari botol plastik dan pot bunga yang digunakan seorang migran untuk memasuki wilayah Inggris.

IJMUIDEN, KOMPAS.com - Seorang pria migran ditemukan di tengah lepas pantai Belanda di Laut Utara dengan menaiki rakit sederhana berbahan kayu dan botol plastik.

Diduga pria migran itu hendak menuju Inggris, sebelum akhirnya diselamatkan petugas dari Royal Dutch Rescue Society (KNRM) di wilayah perairan Belanda.

Dilansir Sky News, pria migran berusia 26 tahun itu mengaku berasal dari Eritrea. Dia tidak mampu berbicara dalam bahasa Inggris maupun Belanda, sehingga menyulitkan petugas untuk berkomunikasi dengannya.

Saat ditemukan oleh kapal penangkap ikan, pria migran itu menaiki sebuah rakit berbingkai kayu dengan pelampung dari botol plastik, busa, dan pot bunga, yang hanya disatukan menggunakan tali.

Baca juga: Hindari Penangkapan Polisi, Migran Ini Sembunyi di Dasbor Mobil

Pria itu membawa jerigen berisi air, kopi, serta panel surya yang digunakan untuk mengisi daya ponselnya. Dia menggunakan lembaran plastik lebar sebagai layar dan kayu yang diikatkan pada nampan logam sebagai dayung.

Disampaikan juru bicara KNRM, Edward Zwitser, pria migran itu ditemukan oleh kapal penangkap ikan lokal sekitar satu kilometer dari pelabuhan Ijmuiden di pantai Laut Utara Belanda.

"Itu benar-benar adalah situasi yang berisiko karena dia berada di jalur kapal laut besar yang berlayar menuju Amsterdam. Beruntung dia ditemukan oleh kapal nelayan dan dijemput."

"Saat ditemukan pria itu dalam kondisi cukup baik. Tapi dia tidak bisa berbicara bahasa Inggris ataupun Belanda, sehingga kami belum mengetahui rencananya," ujar Zwitser kepada Sky News.

Pria migran itu bersama dengan kapal rakitnya ditarik ke atas kapal penyelamat untuk kemudian di bawah ke darat dan diserahkan kepada pejabat kontrol perbatasan Belanda.

Disampaikan juru bicara KNRM, sangat berbahaya untuk menyeberangi Laut Utara dengan rakit seperti yang digunakan pria migran tersebut.

" Rakit itu bisa tenggelam, terbalik, dan lagi tidak dapat dikendalikan. Anda membutuhkan motor atau layar yang berfungsi dengan baik untuk itu," ujarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Sky News
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria India Ini Sembah Trump sebagai Dewa dan Buatkan Patung Untuknya

Pria India Ini Sembah Trump sebagai Dewa dan Buatkan Patung Untuknya

Internasional
Kasus Dugaan Infeksi Virus Corona di Zimbabwe Negatif, WHO Tetap Peringati Negara-negara di Afrika

Kasus Dugaan Infeksi Virus Corona di Zimbabwe Negatif, WHO Tetap Peringati Negara-negara di Afrika

Internasional
Pria Jepang Dikabarkan Terjangkit Virus Corona Selepas Berkunjung ke Indonesia

Pria Jepang Dikabarkan Terjangkit Virus Corona Selepas Berkunjung ke Indonesia

Internasional
Presiden Korea Selatan Naikkan Status Infeksi Virus Corona di Level Tertinggi

Presiden Korea Selatan Naikkan Status Infeksi Virus Corona di Level Tertinggi

Internasional
6 Orang Meninggal karena Virus Corona, Iran Tutup Sekolah hingga Larang ke Bioskop

6 Orang Meninggal karena Virus Corona, Iran Tutup Sekolah hingga Larang ke Bioskop

Internasional
Kasus Infeksi Virus Corona di Korea Selatan dan Italia Melonjak, Begini Langkah Pemerintahnya

Kasus Infeksi Virus Corona di Korea Selatan dan Italia Melonjak, Begini Langkah Pemerintahnya

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Ayah di Suriah Ajari Anaknya Tertawa Dengar Ledakan Bom | Kisah Korban Bully Quaden Bayles

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Ayah di Suriah Ajari Anaknya Tertawa Dengar Ledakan Bom | Kisah Korban Bully Quaden Bayles

Internasional
Terinspirasi Kisah Agatha Christie, Pria Ini Bunuh Tetangganya Pakai Minuman Soda

Terinspirasi Kisah Agatha Christie, Pria Ini Bunuh Tetangganya Pakai Minuman Soda

Internasional
Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Australia Anjurkan Warganya Untuk Karantina Selama Dua Pekan

Internasional
Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Video Perawat Hamil Rawat Pasien Virus Corona Dirilis, Publik China Marah

Internasional
Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Kaget Digigit, Peselancar Ini Tinju Mata Hiu

Internasional
2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

2 Meninggal dan 79 Terinfeksi Virus Corona, Italia Tutup Puluhan Kota

Internasional
Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Ancaman Ekstremis Sayap Kanan Meningkat, Jerman Perkuat Keamanan

Internasional
Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Kasus Virus Corona Per 23 Februari 2020, 2.400 Orang Meninggal, 76.000 Terinfeksi

Internasional
Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Dalam 24 Jam, Italia Umumkan 2 Korban Meninggal dan 79 Kasus Infeksi Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X