Kurangi Ketegangan, Irak Bakal Kirim Delegasi ke AS dan Iran

Kompas.com - 22/05/2019, 08:31 WIB
Perdana Menteri Irak Adel Abdel Mahdi.AFP / TOBIAS SCHWARZ Perdana Menteri Irak Adel Abdel Mahdi.

BAGHDAD, KOMPAS.com - Pemerintah Irak berencana mengirim delegasi mendesak ke Amerika Serikat dan Iran untuk membantu mengatasi ketegangan yang terus meningkat di antara kedua negara sekutunya.

Disampaikan Perdana Menteri Irak Adel Abdel Mahdi, situasi ketegangan yang berpanjangan berisiko berakhir dengan kebutuan yang dikhawatirkan akan berdampak buruk bagi Irak, yang berupaya menyeimbangkan hubungan dengan kedua negara.

"Baghdad akan segera mengirimkan delegasinya ke Teheran dan juga Washington untuk mendorong ketenangan," kata Mahdi kepada wartawan, Selasa (21/5/2019).

AS dan Iran telah saling bertukar ancaman perang dalam beberapa hari terakhir. Washington bahkan mengumumkan telah mengirim armada serang angkatan laut dan pesawat pembom ke wilayah Teluk.

Baca juga: AS Perintahkan Staf Diplomatnya di Baghdad dan Ardil Tinggalkan Irak

Washington menyebut pengiriman armada serang tersebut sebagai tanggapan atas "ancaman" Iran, namun hingga kini tidak jelas "ancaman" yang dimaksud.

Pada Minggu (19/5/2019), sebuah roket Katyusha dilaporkan telah ditembakkan ke Zona Hijau di Baghdad, di mana terdapat kantor-kantor pemerintahan, perumahan, dan kedutaan AS di Irak.

Insiden serangan itu terjadi hanya berselang beberapa hari setelah Washington memerintahkan evakuasi staf diplomatnya.

Abdel Mahdi menekankan perlunya menghindari memberi ruangan kepada pihak lain untuk memanasi situasi.

"Kami tidak akan membiarkan Irak menjadi zona perang maupun landasan bagi perang melawan negara mana pun," tambahnya.

"Menenangkan situasi yang ada akan memberi keuntungan baik bagi kepentingan Irak dan rakyatnya, maupun kepentingan wilayah secara umum," ujar Mahdi.

Dikatakan perdana menteri, Irak tidak memiliki pilihan untuk menjauhkan diri dari situasi ketegangan yang terjadi antara Iran dengan AS.

Baghdad juga siap untuk bekerja sama dengan negara-negara Eropa maupun Arab untuk membantu menenangkan situasi di kawasan Teluk.

Ditambahkan seorang pejabat Irak lainnya, Baghdad akan menjadi tempat yang cocok untuk pembicaraan AS dengan Iran.

"Hal tersebut lantara Amerika Serikat menganggap Irak sebagai satu-satunya negara yang dapat menyatukan kedua negara untuk negosiasi," kata pejabat yang meminta tidak disebutkan namanya, kepada AFP.

Baca juga: Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X