Iran Tak Bakal Bernegosiasi dengan Trump, kecuali...

Kompas.com - 21/05/2019, 19:50 WIB
Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif.TEHRAN TIMES Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif.

TEHERAN, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menyatakan dirinya tidak akan menerima tawaran negosiasi dari Presiden Amerika Serikat ( AS) Donald Trump.

Dalam wawancara dengan CNN yang dirilis Selasa (21/5/2019), Zarif berujar AS sudah melakukan "permainan yang sangat berbahaya" dengan mengirim militer ke Timur Tengah.

Baca juga: Jika AS dan Iran Berperang, Ini Perbandingan Militer 2 Negara

Zarif mengkritik Gedung Putih yang mengerahkan kapal induk USS Abraham Lincoln dan pesawat pembom B-52 di Teluk yang disebutnya sebagai area kecil.

"Mengerahkan aset militer ke wilayah kecil yang rentan kecelakaan dan sangat ekstrem membuat AS menampilkan permainan yang sangat berbahaya," kata Zarif.

Dia menuduh Washington yang menarik diri dari JCPOA. Perjanjian nuklir 2015 yang dibuat untuk mengurangi kemampuan nuklir Iran sebagai ganti sanksi dicabut.

"Kami telah bersikap sangat baik. Karena itu, kami tidak akan bersedia berbicara dengan orang yang telah melanggar janji mereka sendiri," kata Zarif.

Awal Mei ini, Trump menuturkan Teheran seharusnya "meneleponnya". Namun pada Minggu (19/5/2019), presiden berusia 72 tahu itu melontarkan retorika semakin keras.

"Jika Iran berniat untuk melancarkan perang, maka itu adalah akhir dari mereka. Karena itu, jangan pernah mengancam Amerika lagi!" kata Trump di Twitter.

Zarif mengatakan, Iran tidak akan bertekuk lutut kepada ancaman tersebut. Menurutnya, Iran tidak akan bersedia untuk berunding di tengah paksaan.

"Satu-satunya cara supaya negosiasi adalah dengan memberikan penghormatan. Bukan dengan ancam-mengancam," terang Zarif dalam wawancara tersebut.

Komentar Zarif keluar setelah kantor berita Tasnim yang mengutip fasilitas nuklir Natanz melaporkan, Iran sudah menggandakan produksi uranium.

Sebelumnya, Iran sudah mengumumkan bakal menarik diri dari sebagian perjanjian JCPOA setelah pada Mei tahun kemarin, Trump memutuskan keluar dari kesepakatan itu.

Baca juga: Ejekan Pembantaian Trump Tak Bakal Akhiri Iran



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X