Kompas.com - 29/03/2019, 08:39 WIB

CARACAS, KOMPAS.com - Presiden Venezuela Nicolas Maduro menyebut pemadaman listrik yang kembali terjadi merupakan serangan penembak runduk (sniper).

Karena itu dalam wawancara via telepon sebagaimana dilaporkan The Guardian Kamis (28/3/2019), Maduro pun meminta rakyatnya untuk berdoa.

Baca juga: Rezim Maduro Larang Pemimpin Oposisi Venezuela Jadi Pejabat Publik Selama 15 Tahun

Presiden yang berkuasa sejak 2013 itu mengatakan, serangan ke fasilitas energi Venezuela dilakukan sniper dari kelompok tentara bayaran yang hendak menggulingkannya.

Dia menuduh serangan itu hanya bisa dilakukan oleh negara Amerika Utara yang disebutnya mempunyai kebencian, kebencian, dan pikiran sesat terhadapnya.

"Ini jelas-jelas adalah sebuah perang. Sejak mereka tahu mereka tidak bisa menginvasi negara ini, yang bisa mereka lakukan hanya merusak, merusak, dan merusak," paparnya.

Namun paa pakar menjelaskan mati lampu yang kembali terjadi pada pekan ini merupakan imbas dari korupsi, mismanajemen, dan tidak adanya investasi cukup dari rezim Maduro.

Pengganti mendiang Hugo Chavez itu lalu menuding para sniper itu dikerahkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan pemimpin oposisi Juan Guaido.

"Ini adalah bombardir yang dilakukan musuh. Anda bisa meyakini Donald Trump terlibat dalam hal ini. Dia terobsesi dengan Venezuela," kecamnya.

Dalam wawancara telepon yang tidak bisa disaksikan sebagian besar rakyat Venezuela bertujuan menunjukkan bahwa dia bisa menangani situasi yang terjadi.

Maduro menyebut dia bukanlah pengecut dan lemah. Dia menyatakan tidak akan mundur dari posisinya, dan mengaku tidak tidur sejak mati lampu terjadi.

Meski begitu, dia mengakui kerusakan cukup parah terjadi di pembangkit listrik nasional, dan meminta seluruh rakyat untuk bersatu dan berdoa.

Pakar energi Jose Aguilar langsung menyanggah klaim Maduro tersebut dengan memperingatkan pemadaman listrik bakal sering terjadi.

"Kondisi ini bakal terus terjadi. Karena saya rasa akan lebih banyak gardu yang terbakar," ujar Aguilar yang menambahkan, beban bakal semakin bertambah sembari perbaikan dilancarkan.

Baca juga: Venezuela Mati Lampu, Maduro Salahkan Teroris

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.