Media Korea Utara Sepi dari Berita Rencana Pertemuan Kedua Trump-Kim

Kompas.com - 08/02/2019, 19:10 WIB
Presiden AS Donald Trump (kanan) saat bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura, 12 Juni 2018 lalu. AFP / SAUL LOEBPresiden AS Donald Trump (kanan) saat bertemu dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura, 12 Juni 2018 lalu.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah mengumumkan dalam pidato kenegaraannya, Selasa (5/2/2019), agenda pertemuan keduanya dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang akan digelar di Vietnam pada 27-28 Februari mendatang.

Namun saat berbagai media memberitakan kabar itu, media di Korea Utara, mulai dari surat kabar utama pemerintah Rodong Sinmun hingga kantor berita resmi Korut, KCNA, tidak ada yang melaporkan hal tersebut.

Tak hanya soal perkembangan rencana pertemuan kedua Trump dengan Kim, media-media Korea Utara bahkan tidak mengabarkan tentang kedatangan utusan AS, Stephen Biegun ke Pyongyang.

Melansir dari Yonhap News, Biegun, utusan AS untuk Korea Utara, terbang ke Pyongyang pada Rabu (6/2/2019) dan akan bertemu dengan rekan Korea Utara, Kim Hyok Chol.

Baca juga: Pidato Kenegaraan Presiden AS: Trump Kukuh Bangun Tembok Perbatasan

Kantor Departemen Luar Negeri AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada pekan lalu bahwa kedua pihak akan membahas langkah lanjutan dalam denuklirisasi Korea Utara.

Ini bukan kali pertama media Korea Utara tidak melaporkan tentang perkembangan hubungan diplomatiknya dengan AS.

Saat Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengunjungi Pyongyang pada Oktober 2018 lalu, media Korea Utara juga terkesan diam.

Mereka baru melaporkan kunjungan Pompeo setelah dia bertemu dengan pemimpin tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un, pada keesokan harinya.

Kunjungan Kim Yong Chol ke Washington pada Januari lalu juga luput dari pemberitaan oleh media Korea Utara dan baru diberitakan setelah orang kepercayaan Kim Jong Un itu melaporkan hasil kunjungannya, termasuk pertemuannya dengan Trump.

Diberitakan sebelumnya, Trump mengumumkan pertemuan keduanya dengan Kim Jong Un akan dihelat di Vietnam pada akhir Februari.

Dipilihnya Vietnam sebagai lokasi pertemuan tingkat tinggi kedua Trump-Kim tak lepas dari lokasinya yang dekat dengan Pyongyang, yang akan memudahkan bagi Kim untuk datang menggunakan pesawat kenegaraan.

Selain itu, kedua negara juga memiliki kantor kedutaan besar di Hanoi sehingga dianggap sebagai negara netral.

Baca juga: Mengapa Vietnam Dipilih Jadi Pertemuan Trump-Kim Jong Un?

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

Internasional
Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X