Duterte Ingin Bentuk Skuad Pembunuh untuk Serang Anggota Komunis

Kompas.com - 28/11/2018, 16:46 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte mencoba senapan serbu bantuan dari pemerintah China. SOUTH CHINA MORNING POSTPresiden Filipina Rodrigo Duterte mencoba senapan serbu bantuan dari pemerintah China.

MANILA, KOMPAS.com - Presiden Filipina Rodrigo Duterte melontarkan sebuah ide kontroversial untuk menghadapi anggota pemberontsk.

Diwartakan AFP Rabu (28/11/2018), Duterte menyatakan dia bakal membentuk unit pasukan pembunuh untuk melenyapkan terduga anggota Pasukan Rakyat Baru (NPA).

Baca juga: Duterte Minta Warganya untuk Tidak Pergi ke Gereja

Selama 50 tahun, Filipina berjuang memadamkan milisi komunis yang merupakan salah satu pemberontakan tertua di Asia.

Seperti pendahulunya, Duterte awalnya menggelar perundingan damai dengan komunis. Namun pembicaraan tersebut ditangguhkan pada 2017 setelah insiden penyerangan terhadap aparat keamanan.

Dalam pidatonya Selasa waktu setempat (27/11/2018), Duterte menjelaskan tentang skuad pembunuh yang dikenal dengan "Unit Sparrow".

"Yang saat ini kurang dari saya adalah Unit Sparrow. Jadi saya membentuk unit saya sendiri. Pasukan Pembunuh Duterte melawan mereka (Sparrow)," ujarnya.

The Philippine Star memberitakan, skuad itu bakal dikirim ke tempat-tempat publik seperti terminal hingga warung makan untuk mengenali anggota NPA.

Tidak hanya membunuh pemberontak komunis. Nantinya pasukan itu juga diperuntukkan melenyapkan gelandangan hingga pecandu narkoba.

"Saya bakal menyeragamkan kemampuan mereka dalam membunuh orang. Tentu saja mereka bakal dilengkapi senjata," papar Duterte.

Presiden berjuluk The Punisher itu berujar bakal sangat bangga jika ada skuad pembunuh yang bisa mengenali satu atau dua pemberontak.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X